Saturday, 16 June 2012

Sarangheyo Oppa!! bab 14

Bab14
Aku melangkah turun ke dapur.Bau aroma masakan membuatkan aku berasa sangat lapar!
“Boleh Hana tolong?” tak salahkan aku membantu.
Mak Siah yang sedang leka dengan senduk kuali terkejut.Hampir aja dia terlepaskan senduk ditangan.”Hana! Kamu ni,buat mak terkejut aje taw.”  Mak yang terkejut mengusap dadanya.
He he,tak sengaja la mak.Aku mengangkat tangan membuat simbol peace.
“Tak da apa yang nak ditolong Hana dah nak siap dah..Lagipun Yati dengan Tuti kan ada.”
Panggilan mak terus melekat dibibir orang tua itu kerana aku lebih gemar memanggilnya mak sebagai tanda hormat.Lagipun usia mak mungkin sebaya dengan mama dan ibu ku atau lebih.
Tanpa menghiraukan tegahan mak aku terus mencapai pisau dan memotong sayur yang akan di innalillah Kan kedalam kuali sebentar lagi.
Hana Humaira bertuah kerana diterima baik oleh semua orang didalam villa ini. Tanpa disedari sudah dua hari Hana bermalam di rumah mentua ku ini.Mungkin kerana layanan yang diberikan membuat dia terasa selesa bagai dirumah keluarga sendiri.
 Mama yang tersangat baik terhadapku membuatkan aku sentiasa terkenangkan ibu,papa walaupun sibuk dengan kerja di pejabatnya tetap meluangkan waktu bersama kami.
Mak Siah,kak Yati dan kak Tuti yang sangat ramah membuatkan aku bertambah betah tinggal disini walaupun kadang-kadang aku tidak faham dengan apa yang dikatakan oleh kak Yati dan kak Tuti kerana loghat Indonesia mereka agak memeningkan aku...
Tetapi ada satu perkara yang merimaskan aku..... Siapa lagi kalau bukan Iskandar Haqiem! Mahu tidak sejak bermalam disini dua hari lalu,perangainya telah berubah! Asyik hendak berkepit aje mengalahkan kucing parsi sape pun tak boleh tahan!
Alasan yang sering diberikan bila aku membebel memarahinya adalah “Boring lar tak tahu nak buat hape ,papa kasi cuti lama.”
Gerrh!! Ingat dia saja yang boring,aku pun bosan jugak setiap saat ada aje bayang-bayang tak diundang mengekori setiap langkahku.
Cupp!! Satu ciuman hinggap dipipi secara tiba-tiba mengembalikan aku ke alam nyata. Mataku terpaku pada wajah lelaki yang sedang menongkat dagu sambil tersengih. Ish!! Hapa hal la dengan mamat ni?!
Siot punya mamat! Diciumnya aku depan mak dengan kak Tuti. Aku mengerling ke arah mak dan kak Tuti yang tersenyum.Mesti dorang nampak mamat sengal ni kiss pipi aku.. Adeh…. Malunya!
“Sayang ni berangan erk?”
Aku hanya buat tak tahu sahaja. “Sayang,nak air...” Dengan suara yang sengaja dimanjakan Iskandar Haqiem meminta air dari isterinya yang sedang memotong sayur itu.
Nak air pun mintak dekat aku ke.”Pegi lar ambik sendiri,peti ais kat belakang tu aje.” Selamba aku membalas.
“Sayang… Nak air…..” permintaan kedua tetap tidak ku endahkan.
Iskandar Haqiem menarik muka apabila isterinya hanya buat tak tahu.Nak manja sikit pun tak boleh.Kaki dihayun menuju ke ruang tamu,rasa dahaga tadi dibiarkan saja.
Ish ish ish,sejak bila kau jadi macam ni Iskandar? Manja mengalahkan budak tadika.Ha ha ha,inilah dikatakan kuasa cinta! Bila kucing parsi bertemu Whiskes, Bila cinta bertemu tuan,lelaki yang macho pun cair tak hengat!!
Hana Humaira perasan riak wajah tak puas hati suaminya itu.Bangun membasuh tangan di sinki. Jus apple yang sentiasa tersedia di dalam peti sejuk dituang kedalam gelas.
“Mak Hana pergi depan dulu ya,sayur tu Hana dah habis potong dah.”
Mak Siah hanya tersenyum melihat karenah pasangan pengantin baru itu.

“Nah..” aku menyua gelas yang sudah terisi dengan jus apple kepada lelaki yang sedang duduk membaca akhbar itu.
Riak wajah Iskandar Haqiem yang tadinya masam sudah boleh mengukir senyuman. Gelas ditangan Hana diambil. “Thanks sayang.” Air ditangan Hana Humaira diambil lalu diteguk hingga tinggal separuh.
Ngada-ngada betul.. Aku turut melabuhkan punggung disebelah Iskandar Haqiem.. Aroma perfume Polo Black yang dipakai oleh Iskandar Haqiem menyapa deria bau ku.. Wangi..
“Apa?”
Aku memandang lelaki disebelahku ini “Apa,apa?”
“Hurmm takda pape lar.” Iskandar Haqiem melipat surat khabar lalu diletakkan diatas coffee table.
“Bila kelas start?”
“2 bulan lagi” selepas itu sunyi menemani kami berdua.
“Sayang…” kata-kata Iskandar Haqiem terhenti disitu apabila terdengar suara mamanya memanggil. “Ye ma,Is dekat sini!”
Hailaa mamat ni,pakai jerit-jerit aje bila mama dia panggil... Aku sudah menggeleng kepala,jangan nanti anak-anak kami ikut perangai papa diorang sudah kalau tak pekak telinga aku.. Aik?? Dah fikir pasal ‘anak-anak’ ke Hana Humaira ni,nampaknya ada seseorang yang masih tidak menyedari perasaan yang sedang dialaminya sendiri.


Papa mengambil tempat di kepala meja makan dan mama di sebelah kanannya.Hidangan makan tengah hari sudah siap dihidang...
Urrrmmmm…. Sedapnya bau……. Sabar Hana sabar!! Kau depan mak dan ayah mentua kau ni,control sikit..
Kerusi kosong disebelah ditarik perlahan.”Alah,asal kau duduk tepi aku,spoil betul lar.” Dan-dan (serta merta) selera aku mati.
Iskandar hanya buat tak tahu bila dipandang Hana.Eleh,tak kasi aku duduk sini la tu..Dia mencapai lauk didepan mata,bismillah dibaca dan terus suap tanpa mengendahkan Hana Humaira disisi..
Satu lagi perkara yang membuatkan aku bangga dengan family ini,walaupun family ni kaya,siap kali makan dorang mesti menggunakan tangan,mengikut sunnah la katakan.Tak seperti orang kaya yang lain setiap kali makan mesti bersudu.Aku tersenyum sendiri.
“Hana sayang,orang suruh makan bukan pandang aje lauk tuh kemudian tersenyum.” Datin Aisyah menegur menantunya itu.Papa sudah ketawa melihat aku yang terkulat-kulat dikantoikan mama… He he he…
Aku terus suap makanan yang dihidang tanpa sepatah kata walauun selepas itu Iskandar memenuhkan pinggan aku dengan lauk-pauk seolah-olah sudah tak makan setahun! Sesekali terdengar gelak ketawa dan perbualan antara papa dan suamiku manakala mama hanya mendengar penuh minat.

Aku menolong mak membasuh pinggan kotor disingki.Mama dan papa duduk mengambil angin ditaman belakang.Memang menjadi kebiasaan mereka melepak disitu bila sudah makan.
Tapp!! Dinner plate terlepas dari pegangan apabila satu tangan memelukku dari arah belakang,nasib baik tak pecah...
Mak Siah yang terdengar bunyi segera ke dapur “Kenapa Hana..Kamu okey ke?” mak bertanya cemas.
“Err,okey aje mak tak de pape pun Cuma pinggan ni terlepas dari tangan orang.”
“Boleh lepaskan tangan tak? Orang nak cuci pinggan ni!” Geram sungguh aku dengan lelaki yang memelukku ini.
“ Cuci je la,abang bukan kacau sayang pun.”Selamba aje Iskandar Haqiem membalas,pelukkan tetap  tidak dilepaskan.
“Iskandar,awak buat saya…..” tak sempat aku menghabiskan kata-kata,satu lagi ciuman hinggap di pipi.
Aku menghadiahkan Iskandar dengan pandangan membunuh! Dia ni kenapa? Sikit-sikit cium, aku backhand nanti baru tau..
Selesai membasuh pinggan,kaki diatur naik ke bilik. “Adeh,mau tercabut kaki aku kalau tiap-tiap hari naik turun macam ni.” Mau tak,villa ini mempunyai 3 tingkat! Dah la bilik melaun sekor ni kat tingkat tiga.. Mau tak mau aku kena panjat jugak lar…
Aku merebahkan badan keatas katil bersaiz king untuk mengurangkan rasa lenguh.. Tiba-tiba kejadian yang berlaku pada malam pertama aku menjejakkan kaki dirumah ini menerjah dan  membuatkan aku tersenyum sendiri.
“Oppa nak tido kat mana?”itu soalan pertama sejak petang tadi.
“Tido kat bilik ni la kat mana lagi.”pelik betul bini aku ni.
“Serius lar,memain pulak dia.” Gila hapa nak tidur sekali.. Memang la kalau ikut hukum agama tak haram sebab kami ni suami isteri tapi aku tak rela! Jelingan maut dihadiahkan kepada lelaki disebelah ku.
“Jangan jeling-jeling,sayang buat abang tergoda aje taw..” Selamba habis dia  berkata begitu! Eeeii dia ni kan,malas layan mandi lagi bagus.. Segera aku mencapai towel lalu terus melangkah ke bilik air.
Betul kata pepatah malang tak berbau,memang sudah ditakdirkan aku jatuh terduduk didalam bilik air akibat terpijak bahagian lantai yang basah.. “Auuwww!!” Sakitnya hanya Allah saja yang tahu,seperti mahu patah tulang pinggang.
Iskandar yang sedang baring dikatil terus bangun apabila terdengar suara ku menjerit.
“Hana! Kenapa ni?” dia bersuara cemas.Yela sapa tak sayang bini oii!!
“Hana jatuh..”aduku,tanpa disedari setitis air mata jatuh kepipi.
Iskandar Haqiem terkejut melihat isterinya menangis,lalu disapu air mata itu.”Shush,dah la jangan nangis,abang angkat ke katil erk.” Terus badanku dicempung.
“Kejap abang pergi amek minyak gamat.”
Aku yang sedang menahan sakit hanya memerhatikan langkah suamiku yang hilang ke luar bilik.
“Pusing”
Aku hanya memandang wajahnya.
“Pusing la cepat,biar abang sapukan ubat.” Nak tak nak kena pusing jugak la sebab Iskandar dah buat muka garang dia. Sesungguhnya muka garang tu memang buat aku gerun sedikit…
Abah!! Segarang-garang abah dekat Hana dulu,garang lagi menantu abah ni…. Hu hu hu
T-shirt yang tersarung ditubuhku diselak perlahan.Aku hanya membiarkan tangan kasar itu menyentuh belakangku kalau melebih-melebih nanti aku akikahkan aje mamat ni jangan kasi chance.
Satu perasaan asing hadir tiba-tiba.Dulu along juga pernah menyapukan ubat dibelakang aku sebab cedera ketika bergaduh dengan seorang samseng sekolah tetapi ketika itu tiada apa-apa perasaan langsung hatta terharu sekalipun,zero!Tidak seperti sekarang.Terasa nyaman dan hangat pabila tangan itu mengusap lembut belakang badanku yang sakit!   
Aku tersentak pabila terasa satu ciuman hinggap di belakangku dan kemudian beralih ke kepala ku pula.
“Nite.”
 Ahhh aku benar-benar tidak mengerti perasaan lelaki ini.. Iskandar Haqiem menyelimuti belakang badanku yang terdedah dengan sehelai selimut kemudian terus merebahkan diri disofa seperti ‘malam pertama’ kami dirumah abah dan ibu. Aku pula terus memejam mata serapat yang mungkin,niat untuk mandi tadi terbantut begitu saja.











No comments:

Post a Comment