Saturday, 16 June 2012

Sarangheyo Oppa!! bab 15

Bab15:
Aku mengibas tangan kerana terasa bagai ada ‘sesuatu’ di muka. Makin ditepis makin galak benda itu bermain-main dimuka.. Ishh,takkan lipas kut? Aku segera membuka mata..
“Arhhhh!!!” tindakan refleks bila aku terkejut.’Seseorang’ sedang duduk disisi katil sambil tersengih memandangku.
Mungkin kerana jeritan itu terlalu kuat sehingga mama dan papa segera berlari mendapatkan kami berdua.Nasib baik mak,kak Tuti dan kak Yati tak ‘join’ sekali.
 ”Iskandar,kenapa dengan isteri kamu?”cemas aje suara papa!
“Hana,kenapa ni sayang? Hana sakit ke,bagitau mama Hana sakit kat mana,kita pergi klinik ye?” mulut menyoal tapi tangan Datin Aisyah sudah sibuk memeriksa tubuh badan menantu kesayangannya.
Iskandar Haqiem menekup mulut menahan tawa yang bakal pecah bila-bila masa saja lagi.
Aku yang tak tahu nak kata apa memandang oppa utuk meminta bantuan.Hey! Hangin betul aku,boleh dia geleng kepala bila aku minta bantuan ‘kecemasan’ macam ni.. Tak guna punya oppa, apa la kau ni Hana ,tak baik tau kutuk suami sendiri.
“Hana mama tanya ni,kenapa diam?” Datin Asyah mengoncang kuat bahu Hana  Humaira.
“Err,Hana okey la ma,pa… Orang jerit sebab….” Serba salah aku nak cita perkara sebenar.
“Sebab apa?” papa meminta kepastian.
“Sebab Is kacau Hana tido,Hana ingat lipas tadi tuh yang Hana TERjerit,he he he....” Mianne mama papa sebab buat anda terkejut.
“Ya Allah!” ternyata ‘kejujuran’ku membuatkan mama benar-benar terkejut “Mama ingatkan apa la yang jadi tadi sampai kamu jerit macam gitu..” Tergeleng-geleng kepala Datin Aisyah.
“Iskandar,tak baik buat wife kamu terkejut sampai macam tu,kalau jadi pape nanti macam mana..”Tegur papa menasihati anak lelakinya yang sudah berubah semenjak berkahwin ini.
Iskandar Haqiem hanya tersengih memandang kedua-dua orang tuanya. Mama dan papa berlalu keluar dari bilik setelah mengetahui perkara yang sebenar.
Dia memandang Hana dengan mata yang terkedip-kedip(nak mintak simpati la tuh) sambil menghulurkan tangan sebagai tanda maaf diatas kelakuannya tadi “Maaf..”
Alahai,cumil la dia buat muka macam ni! Ehem! Hana jangan terpengaruh.Aku hanya buat tak endah dengan huluran tangan itu.
“Please??” Iskandar sudah membuat muka seposen sambil memandang muka isterinya.”Takkan marah kut? Bergurau dengan bini sendiri bukan salah pun.”
Alahai,tak sampai hati pula nak biar aje dia..”Yela,yela...” Hati perempuan.... Aku tidak menyambut huluran maaf Iskandar sebaliknya....
Arghhhh!!! Kali ini giliran si suami pula menjerit mana tidak ,tangan yang dihulur sebagai tanda maaf telah selamat digigit oleh si isteri yang ingin membalas ‘budi’.. “Nah,ambik kau..” Aumm aumm!! Gigit jangan tak gigit! Selepas 5 minit baru tangan itu dilepaskan dengan hati yang puas! Dengan selamba aku melangkah ke bilik air untuk mandi dan menunaikan solat Asar.
“Bini aku ni orang ke hamster?? Tangan aku pun dia gigit” Iskandar Haqiem memandang tangan yang yang telah ‘dicop’ oleh isteri terchenta.
Sementara itu didalam bilik air.. “Amek kau sape suruh kau buat aku terkejut.”Ha ha ha(evil laugh)

Fitting room penuh,korang dua masuk sekali la senang jimat masa sikit.”Puteri Balkis memberikan pendapat. Pagi tadi dia menerima panggilan telefon daripada BFFnya Hana yang mengajak ke butik perkahwinan untuk mencuba baju yang akan digunakan untuk majlis disebelah pengantin lelaki maklumlah dia kan bakal pengapit pengantin perempuan.
Aku merenung tajam ‘puteri bunian’ diselahku ini. “Ada ke patut suruh aku  masuk fitting room dengan mamat sengal ni? Ingat aku kemaruk sangat nak tayang body?
“A’ah la Is,kau masuk sekali la dengan Hana jimat masa kalau tunggu bilik tu nanti lambat pula.”Aufal Ameen yang bertugas sebagai pengapit pengantin lelaki pula bersuara menyokong kata-kata Puteri Balkis.
Iskandar Haqiem hanya buat tak endah dengan ujaran sahabatnya itu.Setelah 10 minit menunggu…
“Jom querida…” Dia mencapai tangan Hana untuk menyuruh isterinya bangun.
Aik? Nak pegi mana pula? Baju pun tak try lagi dah ajak ke tempat lain.
“Bilik tu kosong,kita masuk sekali la.Jimat masa sikit.”Ujarnya serius.
Nah haih,gila hapa dia nih? Dia nak aku salin baju dalam bilik kecik kotet tu dengan dia.. Aku ulang sekali lagi dengan DIA!!
Aufal Ameen dan Puteri Balkis hanya tersenyum melihat reaksi kawan masing-masing.Iskandar Haqiem yang bermuka selamba sambil menarik tangan isterinya untuk bangun manakala Hana Humaira seperti baru disimbah dengan cat merah ke muka,nampak jelas merah diwajah itu kerana kulitnya yang putih melepak.
“Cepat querida nanti orang lain masuk pula.” Iskandar masih lagi berusaha untuk menarik aku yang seolah-olah telah digam ditempat duduk.
“Aku tanak tayang body depan kau la mangkuk!! Tak paham ke??” aku menjerit sekuat hati.. Tapi  tak terkeluar,kalau jerit kuat-kuat nanti orang usya pelik pula.
Nak tak nak kena bangun juga sebab mamat tak faham bahasa ni tarik tangan aku rasa macam nak tercabut. Pertama kali dalam hidup aku mengalah dengan seorang lelaki.. Berat kaki melangkah mengekori Iskandar Haqiem menuju kebilik persalinan.
Iskandar Haqiem pula sebaliknya “Yeahh!! Best la kalau macam nih selalu.. He he he…”
Aku membuang pandangan ke arah lain apabila melaun ni selamba aje membuka t-shirt yang dipakai betul-betul didepan mataku tanpa memberi amaran.
Dup dap dup dap.. Aku merapatkan tapak tangan kedada. “Aisyemen,kau kenapa Encik Hati…” berpeluh-peluh aku ketika itu.Kenapa dengan aku ni, dulu time sekolah habis aje waktu Pendidikan Jasmani  classmate aku yang lelaki buka aku tak kisah pun,okey aje degupan jantung aku.. Sekarang?
Iskandar Haqiem perasan kelakuan Hana Humaira yang memegang dada kirinya itu.Dia hanya tersenyum kecil.. Tiba-tiba muncul satu akal untuk mengusik isteri nan seorang itu.
Dengan badan yang masih lagi tidak berbaju dia pusing menghadap isterinya. Tangan Hana Humaira diraih lembut. Hana yang tidak menyangka itindakkan drastik Iskandar tersandar kedinding dek kerana terlalu terkejut.
Along,tolong adik!! Aku hanya mampu menelan air liur,hendak lari tak boleh,aku tak pakai tudung. Dalam hati rasa menyesal membuak-buak kerana membuka tudung sebentar tadi.
Dalam hati Iskandar Haqiem sudah ketawa terbahak-bahak melihat riak wajah yang sudah berpeluh itu.Ha ha ha, hari tu sayang gigit tangan abang ye… Sekarang biar abang pula yang ‘gigit’ sayang. Nyumm nyumm..
Kedua-dua belah tangan sasa Iskandar Haqiem menghalang kiri dan kanan Hana Humaira.Kini dua pasang mata saling merenung tanpa sebarang kata.
Ya Allah,sempurnanya ciptaanMu..Kulitnya yang putih bersih,bibir merah bak delima yang comel dan matanya…Mata itu sungguh cantik! Niat asal hanya untuk mengusik isteri tercinta sudah bertukar rentak. Satu ciuman hinggap di atas kening Hana Humaira. Lama bibir Iskandar Haqiem melekat di situ.
Aku terpaku dengan tindakan Iskandar Haqiem.. Jika tadi aku seperti hendak melarikan diri kerana ‘takut’ sekarang tidak lagi walaupun aku mempunyai ruang dan peluang untuk berbuat begitu ketika dia sedang leka.
Iskandar Haqiem memandang wajahku apabila sedar aku tidak bertindak seperti selalu apabila dicium. Perlahan-lahan dia merapatkan mukanya ke mukaku dengan ‘tujuan’ yang sama seperti tadi. Hampir dan semakin hampir…. Jika sedikit lagi dia merapatkan mukanya ke muka aku pasti bibir kami akan bertaut…  Tok tok tok.. Bunyi ketukan di pintu membuatkan kami kembali sedar.
Aku hanya memandang ke lantai kerana terlalu malu utuk memandang wajah lelaki dihadapanku ini.
Guys.. Korang okey ke tak?? Asal lama sangat?”  suara Puteri Balkis seakan-akan risau dengan kami berdua.
Ehem! “Kami okey la Puteri,kejap lagi kami keluar.” Jawap Iskandar Haqiem. Dia segera membetulkan kedudukan baju yang direka khas untuk majlis itu nanti agar terletak elok di tubuh.
Aku masih lagi tidak bersuara..Iskandar Haqiem tahu isterinya segan dan malu kerana insiden tadi juga tidak bersuara.
“Abang keluar dulu k? Sayang dah boleh tukar baju sekarang.”sempat lagi dia menghadiahkan kucupan dipipi kiri ku sebelum berlalu keluar dengan senyuman yang melebar hingga ke telinga.
Mamat ni memang ‘pemurah’ dengan ciuman! Sesuka hati dia aje nak cium anak orang.











Sarangheyo Oppa!! bab 14

Bab14
Aku melangkah turun ke dapur.Bau aroma masakan membuatkan aku berasa sangat lapar!
“Boleh Hana tolong?” tak salahkan aku membantu.
Mak Siah yang sedang leka dengan senduk kuali terkejut.Hampir aja dia terlepaskan senduk ditangan.”Hana! Kamu ni,buat mak terkejut aje taw.”  Mak yang terkejut mengusap dadanya.
He he,tak sengaja la mak.Aku mengangkat tangan membuat simbol peace.
“Tak da apa yang nak ditolong Hana dah nak siap dah..Lagipun Yati dengan Tuti kan ada.”
Panggilan mak terus melekat dibibir orang tua itu kerana aku lebih gemar memanggilnya mak sebagai tanda hormat.Lagipun usia mak mungkin sebaya dengan mama dan ibu ku atau lebih.
Tanpa menghiraukan tegahan mak aku terus mencapai pisau dan memotong sayur yang akan di innalillah Kan kedalam kuali sebentar lagi.
Hana Humaira bertuah kerana diterima baik oleh semua orang didalam villa ini. Tanpa disedari sudah dua hari Hana bermalam di rumah mentua ku ini.Mungkin kerana layanan yang diberikan membuat dia terasa selesa bagai dirumah keluarga sendiri.
 Mama yang tersangat baik terhadapku membuatkan aku sentiasa terkenangkan ibu,papa walaupun sibuk dengan kerja di pejabatnya tetap meluangkan waktu bersama kami.
Mak Siah,kak Yati dan kak Tuti yang sangat ramah membuatkan aku bertambah betah tinggal disini walaupun kadang-kadang aku tidak faham dengan apa yang dikatakan oleh kak Yati dan kak Tuti kerana loghat Indonesia mereka agak memeningkan aku...
Tetapi ada satu perkara yang merimaskan aku..... Siapa lagi kalau bukan Iskandar Haqiem! Mahu tidak sejak bermalam disini dua hari lalu,perangainya telah berubah! Asyik hendak berkepit aje mengalahkan kucing parsi sape pun tak boleh tahan!
Alasan yang sering diberikan bila aku membebel memarahinya adalah “Boring lar tak tahu nak buat hape ,papa kasi cuti lama.”
Gerrh!! Ingat dia saja yang boring,aku pun bosan jugak setiap saat ada aje bayang-bayang tak diundang mengekori setiap langkahku.
Cupp!! Satu ciuman hinggap dipipi secara tiba-tiba mengembalikan aku ke alam nyata. Mataku terpaku pada wajah lelaki yang sedang menongkat dagu sambil tersengih. Ish!! Hapa hal la dengan mamat ni?!
Siot punya mamat! Diciumnya aku depan mak dengan kak Tuti. Aku mengerling ke arah mak dan kak Tuti yang tersenyum.Mesti dorang nampak mamat sengal ni kiss pipi aku.. Adeh…. Malunya!
“Sayang ni berangan erk?”
Aku hanya buat tak tahu sahaja. “Sayang,nak air...” Dengan suara yang sengaja dimanjakan Iskandar Haqiem meminta air dari isterinya yang sedang memotong sayur itu.
Nak air pun mintak dekat aku ke.”Pegi lar ambik sendiri,peti ais kat belakang tu aje.” Selamba aku membalas.
“Sayang… Nak air…..” permintaan kedua tetap tidak ku endahkan.
Iskandar Haqiem menarik muka apabila isterinya hanya buat tak tahu.Nak manja sikit pun tak boleh.Kaki dihayun menuju ke ruang tamu,rasa dahaga tadi dibiarkan saja.
Ish ish ish,sejak bila kau jadi macam ni Iskandar? Manja mengalahkan budak tadika.Ha ha ha,inilah dikatakan kuasa cinta! Bila kucing parsi bertemu Whiskes, Bila cinta bertemu tuan,lelaki yang macho pun cair tak hengat!!
Hana Humaira perasan riak wajah tak puas hati suaminya itu.Bangun membasuh tangan di sinki. Jus apple yang sentiasa tersedia di dalam peti sejuk dituang kedalam gelas.
“Mak Hana pergi depan dulu ya,sayur tu Hana dah habis potong dah.”
Mak Siah hanya tersenyum melihat karenah pasangan pengantin baru itu.

“Nah..” aku menyua gelas yang sudah terisi dengan jus apple kepada lelaki yang sedang duduk membaca akhbar itu.
Riak wajah Iskandar Haqiem yang tadinya masam sudah boleh mengukir senyuman. Gelas ditangan Hana diambil. “Thanks sayang.” Air ditangan Hana Humaira diambil lalu diteguk hingga tinggal separuh.
Ngada-ngada betul.. Aku turut melabuhkan punggung disebelah Iskandar Haqiem.. Aroma perfume Polo Black yang dipakai oleh Iskandar Haqiem menyapa deria bau ku.. Wangi..
“Apa?”
Aku memandang lelaki disebelahku ini “Apa,apa?”
“Hurmm takda pape lar.” Iskandar Haqiem melipat surat khabar lalu diletakkan diatas coffee table.
“Bila kelas start?”
“2 bulan lagi” selepas itu sunyi menemani kami berdua.
“Sayang…” kata-kata Iskandar Haqiem terhenti disitu apabila terdengar suara mamanya memanggil. “Ye ma,Is dekat sini!”
Hailaa mamat ni,pakai jerit-jerit aje bila mama dia panggil... Aku sudah menggeleng kepala,jangan nanti anak-anak kami ikut perangai papa diorang sudah kalau tak pekak telinga aku.. Aik?? Dah fikir pasal ‘anak-anak’ ke Hana Humaira ni,nampaknya ada seseorang yang masih tidak menyedari perasaan yang sedang dialaminya sendiri.


Papa mengambil tempat di kepala meja makan dan mama di sebelah kanannya.Hidangan makan tengah hari sudah siap dihidang...
Urrrmmmm…. Sedapnya bau……. Sabar Hana sabar!! Kau depan mak dan ayah mentua kau ni,control sikit..
Kerusi kosong disebelah ditarik perlahan.”Alah,asal kau duduk tepi aku,spoil betul lar.” Dan-dan (serta merta) selera aku mati.
Iskandar hanya buat tak tahu bila dipandang Hana.Eleh,tak kasi aku duduk sini la tu..Dia mencapai lauk didepan mata,bismillah dibaca dan terus suap tanpa mengendahkan Hana Humaira disisi..
Satu lagi perkara yang membuatkan aku bangga dengan family ini,walaupun family ni kaya,siap kali makan dorang mesti menggunakan tangan,mengikut sunnah la katakan.Tak seperti orang kaya yang lain setiap kali makan mesti bersudu.Aku tersenyum sendiri.
“Hana sayang,orang suruh makan bukan pandang aje lauk tuh kemudian tersenyum.” Datin Aisyah menegur menantunya itu.Papa sudah ketawa melihat aku yang terkulat-kulat dikantoikan mama… He he he…
Aku terus suap makanan yang dihidang tanpa sepatah kata walauun selepas itu Iskandar memenuhkan pinggan aku dengan lauk-pauk seolah-olah sudah tak makan setahun! Sesekali terdengar gelak ketawa dan perbualan antara papa dan suamiku manakala mama hanya mendengar penuh minat.

Aku menolong mak membasuh pinggan kotor disingki.Mama dan papa duduk mengambil angin ditaman belakang.Memang menjadi kebiasaan mereka melepak disitu bila sudah makan.
Tapp!! Dinner plate terlepas dari pegangan apabila satu tangan memelukku dari arah belakang,nasib baik tak pecah...
Mak Siah yang terdengar bunyi segera ke dapur “Kenapa Hana..Kamu okey ke?” mak bertanya cemas.
“Err,okey aje mak tak de pape pun Cuma pinggan ni terlepas dari tangan orang.”
“Boleh lepaskan tangan tak? Orang nak cuci pinggan ni!” Geram sungguh aku dengan lelaki yang memelukku ini.
“ Cuci je la,abang bukan kacau sayang pun.”Selamba aje Iskandar Haqiem membalas,pelukkan tetap  tidak dilepaskan.
“Iskandar,awak buat saya…..” tak sempat aku menghabiskan kata-kata,satu lagi ciuman hinggap di pipi.
Aku menghadiahkan Iskandar dengan pandangan membunuh! Dia ni kenapa? Sikit-sikit cium, aku backhand nanti baru tau..
Selesai membasuh pinggan,kaki diatur naik ke bilik. “Adeh,mau tercabut kaki aku kalau tiap-tiap hari naik turun macam ni.” Mau tak,villa ini mempunyai 3 tingkat! Dah la bilik melaun sekor ni kat tingkat tiga.. Mau tak mau aku kena panjat jugak lar…
Aku merebahkan badan keatas katil bersaiz king untuk mengurangkan rasa lenguh.. Tiba-tiba kejadian yang berlaku pada malam pertama aku menjejakkan kaki dirumah ini menerjah dan  membuatkan aku tersenyum sendiri.
“Oppa nak tido kat mana?”itu soalan pertama sejak petang tadi.
“Tido kat bilik ni la kat mana lagi.”pelik betul bini aku ni.
“Serius lar,memain pulak dia.” Gila hapa nak tidur sekali.. Memang la kalau ikut hukum agama tak haram sebab kami ni suami isteri tapi aku tak rela! Jelingan maut dihadiahkan kepada lelaki disebelah ku.
“Jangan jeling-jeling,sayang buat abang tergoda aje taw..” Selamba habis dia  berkata begitu! Eeeii dia ni kan,malas layan mandi lagi bagus.. Segera aku mencapai towel lalu terus melangkah ke bilik air.
Betul kata pepatah malang tak berbau,memang sudah ditakdirkan aku jatuh terduduk didalam bilik air akibat terpijak bahagian lantai yang basah.. “Auuwww!!” Sakitnya hanya Allah saja yang tahu,seperti mahu patah tulang pinggang.
Iskandar yang sedang baring dikatil terus bangun apabila terdengar suara ku menjerit.
“Hana! Kenapa ni?” dia bersuara cemas.Yela sapa tak sayang bini oii!!
“Hana jatuh..”aduku,tanpa disedari setitis air mata jatuh kepipi.
Iskandar Haqiem terkejut melihat isterinya menangis,lalu disapu air mata itu.”Shush,dah la jangan nangis,abang angkat ke katil erk.” Terus badanku dicempung.
“Kejap abang pergi amek minyak gamat.”
Aku yang sedang menahan sakit hanya memerhatikan langkah suamiku yang hilang ke luar bilik.
“Pusing”
Aku hanya memandang wajahnya.
“Pusing la cepat,biar abang sapukan ubat.” Nak tak nak kena pusing jugak la sebab Iskandar dah buat muka garang dia. Sesungguhnya muka garang tu memang buat aku gerun sedikit…
Abah!! Segarang-garang abah dekat Hana dulu,garang lagi menantu abah ni…. Hu hu hu
T-shirt yang tersarung ditubuhku diselak perlahan.Aku hanya membiarkan tangan kasar itu menyentuh belakangku kalau melebih-melebih nanti aku akikahkan aje mamat ni jangan kasi chance.
Satu perasaan asing hadir tiba-tiba.Dulu along juga pernah menyapukan ubat dibelakang aku sebab cedera ketika bergaduh dengan seorang samseng sekolah tetapi ketika itu tiada apa-apa perasaan langsung hatta terharu sekalipun,zero!Tidak seperti sekarang.Terasa nyaman dan hangat pabila tangan itu mengusap lembut belakang badanku yang sakit!   
Aku tersentak pabila terasa satu ciuman hinggap di belakangku dan kemudian beralih ke kepala ku pula.
“Nite.”
 Ahhh aku benar-benar tidak mengerti perasaan lelaki ini.. Iskandar Haqiem menyelimuti belakang badanku yang terdedah dengan sehelai selimut kemudian terus merebahkan diri disofa seperti ‘malam pertama’ kami dirumah abah dan ibu. Aku pula terus memejam mata serapat yang mungkin,niat untuk mandi tadi terbantut begitu saja.











Sarangheyo Oppa!! Bab 13

Bab13
Aku tunduk mencium tangan ibu.”Jaga diri elok-elok,jangan buat perangai pula kat sana nanti.” Puan Zurah mengingatkan anaknya Lalu tubuh Hana Humaira dipeluk erat.Setitis air mata mengalir ke pipi.
“Sudah-sudah la tu Zu... Bukannya Hana nak pergi berperang”Encik Amrizal menenangkan isterinya yang sudah menangis. Mereka yang ada disitu ketawa kecil mendengar kata-kata Encik Amrizal.
“Jaga Hana baik-baik tau.”Encik Amrizal berpesan kepada Iskandar Haqiem”Nanti kirim salam dekat mama dan papa kamu.” Aku mengangguk kemudian segera bersalaman dengan along dan semua yang ada disitu.
Dengan hati yang berat Hana Humaira masuk ke dalam kereta.”Sudah la,bukan jauh pun rumah mama dengan rumah your parents,nanti bila-bila kita balik la sana.”Seakan memujuk sahaja nada Iskandar Haqiem. ”Senyum la sikit”ujarnya sambil menciut pipi kanan Hana Humaira yang duduk disebelah.
Ish lar!! Mamat sorang nih memang gatal tangan ke hah?? Ikut suka hati dia aje nak pegang-pegang aku.
Aku menepis pantas “Tangan tu jangan merayap merata-rata.”aku bersuara seolah-olah tiada perasaan “Nanti ‘cium’ pokok tak pasal-pasal aje.”
Ha ha ha.. Terletus ketawa Iskandar Haqiem mendengar ayat kartun Hana Humaira.Dalam dok marah masih lagi sempat memerlinya. ”Lar buat apa abang nak kiss pokok,sayang kan ada.....” sengaja dia meleretkan ayat yang terakhir.
Aku terkedu! Ceh aku nak kenakan dia last-last aku yang kena balik. Nasib-nasib.
“Oppa! Kita berhenti kat kedai buah tu kejap boleh tak?” aku memandang Iskandar disebelah dengan muka yang penuh mengharap.
Iskandar mengangkat kening mendengar permintaan Hana Humaira.Tiba-tiba aje nak berhenti kat kedai buah,tak kan lapar lagi budak ni sedangkan time breakfast tadi sampai dua pinggan nasi lemak budak ni sapu.
Walaupun masih keliru dia penuhi jua permintaan isterinya itu. Lampu isyarat sebelah kiri  dinyalakan.
Aku sudah tersenyum senang. ”Tak sangka dia ikut cakap aku.. Boleh jadi tempat hilangkan boring ni..He he he..” Idea jahat sudah berlegar-legar diminda. ”Kejap eh..” ujarku sambil membuka pintu kereta.
Banyaknya buah. Hurmm yummmyy. Tapikan buah apa yang mama dengan papa suka erk? Hana mengaru kepala yang terlindung disebalik lilitan selendang,pening hendak pilih buah mana yang hendak dibeli.
“Ye cik,nak buah yang mana satu. Semua manis-manis.”Ramah pak cik itu mempromosi.
“Hurmmm,kejap ye pak cik.”aku segera berlari menuju kearah Iskandar Haqiem yang berada didalam kereta.
Aku mengetuk perlahan cermin di tempat duduk penumpang.”Kenapa? Duit tak cukup ke?” Iskandar Haqiem sudah menarik keluar dompet dari saku belakang jeans.
“Ehh,tak… Bukan tak cukup duit tapi saya nak tanya buah apa yang mama dan papa suka.Nanti kalau beli buah yang mama dan papa tak makan tak best lar.”aku sudah membuat muka skupang.
Ternyata kata-kata Hana Humaira itu membuatkan Iskandar Haqiem terkejut dan terrsentuh.Tak sangka Hana Humaira memintanya memberhentikan kereta dibahu jalan hanya kerana ingin membeli buah tangan kepada mama dan papa.
Segera dia mematikan enjin lalu keluar.”La kenapa keluar. Panas ni,bagitau je buah apa yang mama dan papa suka.”
“Sayang ingat abang ‘putera lilin’ ke tak tahan panas.”Selamba dia mengheret tangan Hana Humaira kearah gerai buah-buahan yang ada disitu.
Aku hanya menurut langkah suamiku. Tanpa di undang,satu perasaan yang damai dan bahagia bertandang disudut hati. Perasaan yang tak dapat diungkapkan melalui kata-kata apabila tanganku bertaut erat dalam genggaman Iskandar Haqiem.
Hana merenung tangan kanan yang masih lagi didalam genggaman Iskandar Haqiem..
”Ya Allah adakah genggaman ini akan bertaut sehingga malaikat maut menjemputku? Kenapa aku dapat rasakan yang aku lebih selamat ketika berada disamping lelaki yang aku nikahi kerana permintaan ibu bapaku ini?”
“Semua RM19.40… Bayar RM19.00 dah la,lagi 40sen pak cik halalkan.” Suara pak cik itu mematikan lamunan panjang Hana Humaira.
“La dah beli ke?” kelam kabut aku mencapai dompet tapi Iskandar Haqiem lebih cepat sekeping not RM50 dihulurkan kepada pak cik itu.
“ No oppa,biar saya yang bayar.”Iskandar Haqiem hanya tersenyum dan segera mengambil wang baki.
“Terima kasih,anak ni baru kahwin ke?”terlebih ramah pula pak cik ni bertanya.
Iskandar Haqiem menjawap pertanyaan itu dengan anggukkan.
“Bagus la. Ni pak cik sedekahkan untuk kamu berdua.”ujarnya sambil memasukkan beberapa biji buah oren kedalam plastik.”Semoga cepat-cepat dapat anak ye.”
Mak ai!!! Biar betul pak cik ni,ada ke patut dia cakap macam tu. Tapi bukan salah dia pun,bukannya dia tahu yang aku dengan Iskandar kahwin sebab permintaan ibu bapa. Senyuman dilemparkan kearah pak cik itu.
“Kami minta diri dulu.”Iskandar Haqiem menyua tangan untuk bersalaman dengan pak cik itu sebagai tanda hormat kepada yang lebih tua.
 Suasana didalam mini cooper S  ‘meriah’ seketika apabila Iskandar Haqiem dengan slumber menyanyi mengikut rentak lagu I’m Yours yang dimainkan oleh deejay Hot FM. Penuh perasaan dia menyanyi lagu itu.
Sedap jugak suara dia ni nyanyi,kalau baca al-Quran mesti lagi best. Aku tersenyum.
“Kenapa sayang senyum sorang-sorang ni tak baik tau,makhruh.”
Kantoi!! “Adehh!! Macam mana dia boleh tau ni.”aku hanya buat tak tahu dengan usikan Iskandar Haqiem.
“Suara oppa sedap”aku menjeling Iskandar Haqiem yang sudah ‘kembang’ dipuji “tapi kalau oppa tak nyanyi lagi sedaap...” Sambungku mengusik.
Iskandar Haqiem mencubit pipiku.Ya Allah,nakalnya isteri aku ni!
“Sakit lar oppa!” aku bersuara kuat.Asyik cubit pipi aku aje,bengkak sebelah nanti sapa nak tanggung?!
Iskandar Haqiem sudah mengusap perlahan pipi Hana Humaira yang sudah merah “Sakit ke?”
Boleh dia tanya sakit ke tak! Tunggu kau. Sepantas kilat Hana mencubit kuat pipi Iskandar Haqiem yang sedang enak mengusap pipiku sambil sebelah tangan masih mengawal stereng kereta.
Auch!!! Hampir terkeluar tonsil Iskandar Haqiem  dek kerana jeritan itu.”Gila sakit!”
Aku hanya membuat muka tak bersalah.”La sakit ke oppa?” aku mengulangi pertanyaan Iskandar sebentar tadi.
Aduhai,apa la bini aku ni… Punya kuat gila dia cubit pipi aku tapi boleh tanya sakit ke tak. Iskandar Haqiem mengomel sendiri.
“Why you call me oppa?” pelik juga dia kerana Hana dari tadi memanggilnya ‘oppa’.Entah apa maksud pun dia tak tahu. Macam ‘opah’ pun ada juga.
Iskandar Haqiem yang masih lagi mengusap pipi kirinya itu dipandang sekali lalu. ”Sebab saya dah ada abang saya sendiri.” Ujarku ingin menambahkan lagi kekusutan dan keserabutan fikiran oppa.
Hah?? Iskandar Haqiem sudah ternganga mulut mendengar jawapan dari Hana Humaira yang langsung tidak dapat diproses oleh otaknya.
“Pandang depan la.”aku menolak perlahan kepala Iskandar Haqiem untuk kembali menghadap jalan.
Oppa tu bahasa Korea yang bermaksud abang,you ask me panggil you abang kan? But macam yang saya cakap sebelum ni I already have my own abang so saya panggil la awak oppa. Walaupun maksud yang sama tetapi sebutan yang berbeza,kira okey la tu.” panjang lebar aku menerangkan kepada suamiku ini.
Speechless.Tak tahu apa yang hendak dikatakan oleh Iskandar Haqiem.Tak sangka yang Hana Humaira memanggilnya abang selama ini.Hatinya berbunga gembira ketika itu,terasa seperti disayangi dan dihormati sebagai seorang suami.
Mini cooper S berwarna hitam milik Iskandar Haqiem meluncur laju membelah kesesakan jalan raya memuju ke villa milik Dato’ Kamal dan Datin Aisyah.



Sarangheyo Oppa!! Bab 12

Bab 12
Azan subuh berkumandang didada langit menyeru agar umat Nabi Muhammad SAW supaya bangun untuk mengerjakan ibadat wajib itu.
Hana yang terjaga apabila mendengar azan subuh terus bangun untuk membersihkan diri. 15 minit berada didalam bilik air ketika jam tepat menunjukkan pukul 6.00 pagi terasa seakan-akan diri berada di Antartika. 

Sejuknya hanya Allah saja yang tahu.
Selesai membersihkan diri aku segera mencapai telekung lalu menunaikan kewajipanku sebagai hambaNya.
“Ya Allah aku memohon dariMu agar engkau kuatkan aku agar aku dapat mengharungi segala dugaan yang mendatang dan jadikanlah aku seorang hamba yang solehah serta isteri yang baik kepada suamiku. Dan berkatilah kehidupanku serta matikan aku sebagai seorang Islam sebagaimana Engkau menghidupkan aku sebagai seorang Islam,amin.”aku turut mendoakan kedua-dua ibu bapaku agar kehidupan mereka diberkati 

Allah SWT pencipta langit dan bumi.
“Arhhh!!!” aku hampir terjatuh apabila terlanggar ‘lembaga’ yang sedang berdiri dibetul-betul belakangku.
“Sayang okey ke? Sorry abang tak sengaja buat sayang terkejut.” Ujar Iskandar Haqiem dengan tangan kanannya masih bertaut erat belakang isterinya yang hampir terlentang.
Aku terus menbuka mata apabila mendengar suara itu. “Fuhh,patutlah tak sakit tak sempat jatuh rupanya..”aku segera membetulkan kedudukan badan.
“Sekarang dah pukul 6.30,awak nak subuh pukul 7.00 ke?”aku memerli lelaki dihadapanku ini.
Iskandar Haqiem yang mendengar hanya tersengih kecil,lalu segera ke tandas untuk membersihkan diri tetapi separuh jalan dia kembali kearah isterinya. Cuppp!! satu ciuman hinggap di dahi Hana Humaira. ”Selamat pagi sayang.”

Aku terpaku seketika.Gila ka hapa? Morning kiss! Dia cium dahi aku?? Terasa seperti mahu terjun kolam pun ada saat ini. Dah masuk dua kali dia cium aku!!
Lupakan Hana,dia mengigau tu.Tanpa berlengah dia  terus mengemas katil dan menyimpan semula comforter yang digunakan oleh Iskandar Haqiem semalam. ”Siap!”
Aku segera menapak ke ruang dapur “Selamat pagi” aku menegur kaum ibu yang sedang sibuk menyediakan sarapan didapur.

“Selamat pagi,awal pengantin bangun.” Mak long mengusik. Aku hanya tersenyum.
“Masak apa pagi ni? Boleh Hana tolong.”
“Boleh sayangg.” Mak su pula bersuara “Tolong pergi kejutkan all your cousin yang still lagi tidur mati kat atas sana dan panggil semua pak cik- pak cik kat depan tu breakfast.” Semua ketawa mendengar kata-kata mak su itu “Jangan lupa ajak suami kamu turun sekali nanti merajuk pula suami kamu tu kamu lupakan dia.”sempat lagi mak su mengenakan Hana.

Aku menapak naik kebilik sesudah selesai lakukan seperti apa yang disuruh oleh mak su sebentar tadi.
Aku mengetuk pintu sebelum masuk sebagai tanda ‘amaran’.Ye la walaupun ini bilik aku tetapi still ada ‘seseorang’ kat dalam kan?

Aku tergamam.Nak pengsan pun ada. Iskandar Haqiem hanya bertuala separas pinggang. Sepantas kilat aku berpaling menghadap pintu.
Iskanar Haqiem ketawa perlahan. ”Hai.. Tak kan tak sudi nak tengok suami sendiri kut? Tak handsome ke abang ni atau sayang malu??”

Banyak la kau punya malu! Melaun betul aku backhand nanti naya aje.Aku hanya tersenyum sinis sambil memandang Iskandar Haqiem. Terlupa lelaki dihadapanku ini hanya bertuala ketika itu.
“Ibu panggil turun breakfast.” Dingin. Why dia senyum? Aku tengah buat lawak ke? Atau ada something on my face?? Aku meraba muka.
“5 minit.” Akhirnya dia bersuara.

“Cepat la,dorang dah tunggu tu.”Tak kan lar nak turun breakfast pun kena tunggu 5 minit.
“Nak turun pakai macam ni ke Puan Hana Humaira?” aku memandang Iskandar Haqiem dengan muka bluurr.  Aku teringat yang dia hanya bertuala ketika aku masuk tadi. Darah merah menyerbu naik ke muka.
“Ha… Eerr okay saya turun dulu.Take your time.” segera aku menuju ke pintu.
“Apa lar kau ni Hana! Menda macam tu pu kau boleh lupa!” Perasaan marah dan malu bercampur.
Satu tarikkan kuat pada tangan Hana membuatkan dia kembali terdorong kebelakang. Terlekap dia dibadan Iskandar Haqiem yang masih tidak berbaju.

Just 5 minute,kita turun sama-sama.” Iskandar Haqiem membisik ditelinga Hana Humaira.
Mereka beriringan turun kebawah,sebaik saja kaki memijak anak tangga yang terakhir tangan Hana Humaira digengam erat. ”Kita pengantin baru kan? Smile” Iskandar Haqiem bersuara perlahan.
Selamat pagi. Iskandar Haqiem menyapa mereka yang berada dimeja makan “Wahh pengantin baru kita ni muka berseri-seri aih..” terburai tawa seisi rumah yang mendengar usikan mak long.
Hana mengambil tempat duduk yang masih kosong disebelah anak bongsu mak long yang bernama Imran.
“Abang Is duduk sini lar lagipun Im dah sudah.” Imran mempelawa suami sepupunya itu.
Iskandar Haqiem mengucapkan terima kasih “Sayang,tolong tuangkan air kopi tu boleh?” hampir tersembur air yang ada dalam mulut. Biar betul mamat ni,dia bersayang-sayang time-time macam ni.
Mereka yang berada di situ tersenyum akan gelagat pengantin baru itu.
“Hana,kan suami minta air tu.”Puan Zurah bersuara.
Dengan hati yang memberontak Hana tuang air yang diminta kedalam cawan yang masih belum diguna lalu disuakan kepada Iskandar Haqiem.
“Pukul berapa nak balik rumah papa kamu?”Encik Amrizal memulakan perbualan.
“Kejap lagi abah dalam pukul 10.00 nanti.” Iskandar Haqiem membalas pertanyaan ayah mentuanya.









Friday, 20 January 2012

Sarangheyo Oppa! Bab 11

Bab11
Hana Humaira menadah tangan untuk berdoa setelah selesai menunaikan solat isyak.Selesai berdoa  dia melipat kain telekung,apa yang berada difikiran kini hanyalah tidur.
Betapa letihnya hari ini,petang tadi dia menolong ibu mengemas kembali rumah yang berselerak walaupun ditegah kerana kononnya pengantin baru tak ‘sweet’ disuruh melakukan kerja-kerja mengemas dan masih ada saudara yang tidak terus pulang selepas majlis yang boleh membantu untuk mengemas rumah.
Segera dia menutup suis lampu dan merebahkan badan keatas katil bersaiz queen itu.
Arghh,bestnye boleh baring.Hana Humaira terkejut lantas bangun dari baringan apabila terdengar pintu bilik dibuka dari luar.
“Assalamualaikum,boleh masuk?”Tanya Iskandar Haqiem sambil memetik suis lampu.
Eleh buat-buat tanya boleh masuk ke tak,tak sedar ke yang dua tapak kaki dia dah kat lantai bilik ini.Dengus hati Hana Humaira.
Iskandar Haqiem merapati isterinya yang sudah duduk bersandar dikepala katil.Dia duduk disebelah isterinya itu.
“Tak kan dalam bilik pun still bertudung,tak panas ke?”hatinya berbisik.
“Ahh,yang dia tengok aku lama-lama ni apehal.Mesti dia pelik tengok aku tak buka tudung.”aku tak senang duduk akibat dipandang begitu.
“Apa tengok-tengok? Hidung saya ada empat lubang ke atau muka saya dah berubah jadi mak lampir?”selamba aku menyoal Iskandar.
Iskandar Haqiem hanya tergelak,garang betul isteri aku ni tak padan dengan perempuan.
Tanpa segan silu dia membuka tudung isterinya,Hana Humaira yang tidak menyangka Iskandar Haqiem akan bertindak seperti itu sudah tidak mampu bersuara,ikatan rambutnya sudah terlerai akibat tudung ditarik kasar.
Pertama kali melihat rambut Hana Humaira terlepas begitu membuatkan naluri Iskandar Haqiem sebagai seorang lelaki berkocak hebat ditambah lagi Hana mengenakan pijama bewarna merah pada malam itu,warna merah memang warna kesukaannya.
Ya Allah,dia sangat sempurna dimataku, terima kasih Ya Allah kerana telah menghantar seorang bidadari secantik ini untuk ku.
Tanpa Iskandar Haqiem sedari tangannya mengelus perlahan rambut isterinya yang separas pinggang itu.”Lembut.”desis akalnya.
Hana Humaira yang terpaku dengan tindakan Iskandar Haqiem yang mengelus rambutnya itu menepis lembut.
”Err,Is...”aku bersuara perlahan.
Iskandar Haqiem tidak terasa hati walaupun tangannya ditepis bahkan dia hanya tersenyum memandang isterinya.
”Lar sampai berpeluh-peluh macam ni kejap erk saya pergi turun kan suhu air-cond”ujarnya bertujuan untuk menyakat isterinya.
”Ada jugak perasaan takut perempuan ni.”Dalam hati dia sudah ketawa melihat Hana sudah menggigil sedikit.
“So esok awak kena ikut saya kerumah mama dan papa kemudian selepas majlis persandingan baru kita pindah ke kondo saya.Okey?” tiada sebarang jawapan diberikan.
Iskandar Haqiem memandang kearah isterinya “Awak nampak cantik sangat tadi.” Iskandar Haqiem cuba untuk membangkitkan suasana yang lebih mesra antara dia dan isterinya.
Aku memandang Iskandar Haqiem dengan dahi yang berkerut “Dia cakap aku cantik? Biar betul.”
Iskandar Haqiem hanya mengangguk tanda dia benar-benar memaksudkan pujiannya sebentar tadi.”Err Is...Iskandar”tergagap aku bersuara.
Iskandar Haqiem mendengar namanya dipanggil segera berpaling,dia merenung tajam Hana Humaira dengan muka yang sengaja ditegangkan.
”Aik,tak kan dia marah aku panggil dia kut.”Hati aku mula berdebar-debar melihat Iskandar Haqiem sudah berdiri dihadapan dengan muka yang garang.
Demi Allah seumur hidup aku inilah kali pertama dia takut berhadapan dengan seorang lelaki selain abah jika aku terkantoi kerana  melakukan kesalahan,melihat muka Iskandar Haqiem tegang begitu memang membuatkan aku terasa seperti hendak terkucil.
Mata Iskandar tidak lepas memandang muka Hana Humaira yang sudah pucat,jika ditoreh dengan pisau sekalipun belum tentu akan ada darah yang mengalir keluar dari muka yang putih bersih itu.
”Awak dah lupa dengan perjanjian kita Hana?” sengaja dia membongkokkan badan dan bersuara betul-betul dtepi telinga kiri aku.
“Gila! Apa yang dia nak buat ni?”aku yang sudah panik hanya memandang lantai, tidak berani menangkat muka memandang lelaki itu.
”Mulai sekarang saya tak nak dengar awak panggil saya Iskandar lagi,I’m your husband and awak mesti panggil saya dengan panggilan yang sepatutnya.”Iskandar kembali berdiri tegak,lenguh belakangnya untuk membongkok lama-lama kerana ketinggian Hana hanya separas dadanya.Agak terseksa kut..
“Hah!! Kenapa pula saya tak boleh panggil awak Is,that’s your name bukannya saya panggil awak dengan panggilan bukan-bukan.”aku segera menyoal arahannya.
Boleh pun cakap,ingatkan dah bisu tadi.Sebenarnya dia sengaja berbuat demikian untuk melihat reaksi Hana Humaira.Iskandar Haqiem hanya melemparkan senyuman manis kepada Hana.
Sweet lar kalau dia senyum. “Ehem!! Hana apa ni? Tak kan dia senyum sikit pun kau  dah cair kut.”satu suara muncul tiba-tiba difikiran aku.
“Well,saya suami awak dan saya tak suka awak panggil saya Is”Selamba badak aje dia membalas.
Aku membuka mulut untuk membalas kata-katanya tetapi….
” kalau awak nak cakap yang saya pernah izinkan awak panggil saya Is dulu jawapan saya senang,itu dulu sebelum awak jadi isteri saya tetapi sekarang awak isteri saya dan sebagai isteri awak wajib menurut kata-kata saya,Hana.”sambungnya tenang.
Cis! Macam tau-tau aje aku nak cakap macam tu,dah tu aci main kotor pula mentang-mentang dia suami dia suruh aku buat macam-macam,tak boleh panggil ‘Is’ la hapa la.Berkilo-kilo kutukan aku kepada lelaki dihadapan ku ini.
“So awak nak saya panggil awak apa? Sayang,honey atau madu lebah mungkin lebih sesuai kut.Mana satu awak nak?” dengan kesabaran yang berbaki tak sampai 50% aku bertanya.
Iskandar Haqiem memandang dengan pandangan tidak percaya kearah Hana.
 “Ceh,loyar buruk tapi takpe disebabkan aku dah jatuh cinta dan start sayang kau kali ni aku terima aje.Next time jangan harap la sweetheart!”
” Semua tu ok tapi saya tak berapa suka.”Ujar dia tak mahu mengalah “Panggil abang”dia hanya membuat muka tak berperasaan apabila Hana mencebir tanda protes.
“Sori kerana hampakan permintaan awak,saya dah ada ‘abang’ saya sendiri so tak payah susah-susah nak jadi ‘abang’ saya.” Sengaja aku menekan sedikit perkataan ‘abang’ itu.
Cuupp!!! Satu ciuman hinggap dibibir aku tanpa diduga! Iskandar Haqiem hanya buat muka ‘toya’ apabila direnung.
 “Itu merupakan hukuman sebab sayang melawan cakap abang dan kalau sayang melawan lagi cakap abang,sayang akan tahu nasib sayang nanti.”
Terasa seperti mahu pengsan aku ketika itu dengan tindakkan Iskandar Haqiem.Abang? Sayang?? Ya Allah permainan apa yang ingin lelaki ini bermain dengan ku.
Aku melihat Iskandar Haqiem sudah berjalan meninggalkan aku dan merebahkan diri diatas sofa disudut bilikku.
“Alhamdulillah,sekurang-kurangnya aku tak perlu bertegang lidah kerana tempat tidur malam ini.”tak sanggup aku nak kongsi katil ini dengan lelaki lain.
Aku merebahkan kepala dibantal masih terbayang-bayang difikiran akan tindakkan Iskandar Haqiem yang dengan selamba mencium bibir aku tanpa perasaan malu.
Satu dengkuran halus menyapa telinga,diatas sofa Iskandar Haqiem sudah tidur dibuai mimpi.”Ewah sedap aje kau tidur ye time aku tak boleh lelapkan mata.”
Masih terngiang-ngiang panggilan abang dan sayang yang digunakan oleh Iskandar Haqiem sebagai kata ganti nama mereka berdua.
Apakah dia sudah jatuh hati denganku atau menyanyangiku sebagai isterinya?
”Ahh,sudah lar mesti dia saja buat macam tu.Dah! Tak payah fikir,baik aku tidur sekarang esok kena pergi rumah mama pula.”aku bermonolog.
Aku berbaring secara mengiring untuk melihat Iskandar Haqiem disofa,diam tidak bergerak.
”Ish kesian dia mesti sejuk tido tanpa selimut.”aku segera turun dari katil dan mengambil comforter kemudian menapak kearah sofa.
Walaupun geram dengan tindakkan Iskandar Haqiem yang menciumnya tadi Hana sedar dia sebagai seorang isteri tidak wajar membiarkan suaminya tidur dalam keadaan yang kesejukkan sebegitu.
Perlahan-lahan dia menyelimuti badan Iskandar Haqiem dan kembali kekatil lalu meneruskan tidur yang terganggu tadi.












Monday, 19 December 2011

Sarangheyo Oppa! Bab 10

Bab10
“Tak nak!!” rimas betul aku dengan ‘pak’ andam sorang ni,tak habis-habis dengan ‘bulu’ dia tu.
“Kau ni nyah! Orang nak kahwin make-up cantik-cantik,kau tak nak pula.Dah-dah kau jangan ngade-ngade ye nyah, ‘mak’ luku kepala kau nanti free aje taw.” Sally a.k.a Sallem yang ditugaskan untuk menyolek pengantin sudah geram.
Hampir-hampir aje suara ‘jantan’nya terkeluar tapi nasib baik sempat dikawal walaupun terbabas juga kadang-kadang.
Werrrkkk!!! Geli aku dengan ‘sotong’ sekor ni ada ke patut dia panggil aku nyah. “Aku ke kau yang  nyah,Allah dah bagi kau sempurna sebagai lelaki nak jadi perempuan pula!” getus hati Hana.
“Kalau kau berani try la luku kepala aku,aku kerate kau nanti baru padan,biar patah semua tulang kau”gertak aku,menguji kesabaran sungguh.
”Dah cepat la make-up,lambat nanti aku blah kang baru kau taw.”aku mengalah apabila melihat Sally a.k.a Sallem yang berdiri dibelakangku sudah bergenang air mata,tunggu masa saja lagi.
Ala,aku gurau je nyah kau jangan la nangis kat sini.Cepat lar kau kan pakar dalam hal-hal ni.Lagipun kalau kau muncung macam ni dah tak ‘voookk’ gitu.”aku memujuk.
Sally yang mendengar kata-kata Hana itu terus tersenyum “A’ah kan,betul jugak cakap kau,nanti tak de pula mamat macho yang nak ngorat aku kan?” segera dia mewarnakan wajah Hana Humaira dengan segala jenis ‘mak nenek’ produk yang dibawa.
Alahai sabar aje la wahai hati..
Tokk tokkk... “Masuk je,pintu tak kunci.” Sally menjerit kuat.Hana Humaira yang terlelap kerana menunggu wajahnya siap disolek terkejut. ”Gila suara macam speaker pecah aje!”
Puteri Balkis yang sudah berdiri dihadapan meja solek amat terpegun dengan wajah Hana Humaira,”Cantik gilaaa kau Hana!” puji Puteri Balkis,tak pernah-pernah dia melihat sahabat baiknya itu bersolek sebelum ini apabila disolek,Subhanallah cantik sangat!!
“Haruslah girls,sape yang tolong make-upkan? Sally giittu.”Sally a.k.a Sallem bersuara terlebih dahulu tanpa sempat Hana membuka mulut.
Kedua-dua sahabat itu sudah ketawa terbahak-bahak geli hati mendengar kata-kata Sally a.k.a Sallem yang sudah ‘syok sendiri’ itu.
“Ni ape yang gelak kuat sangat ni sampai kat luar pun boleh dengar.” Hanif Farhan menerpa masuk tanpa meminta izin.Dia memandang bilik adiknya yang telah dihias menjadi bilik pengantin.
”Aik,mana adik ni,Cuma ada Balkis,si sutun ni dengan….? Jangan-jangan adik dah lari.” Risau Hanif Farhan memikirkan kemungkinan itu.
Hana Humaira memandang alongnya geram “Along ni masuk tak ketuk pintu ape lar.”
Hanif Farhan memandang gadis itu tanpa perasaan,eleh macam la ni bilik dia but dia panggil aku apa tadi?? Sesaat kemudian,Ya Allah!! Budak cun ni adik aku la Hana Humaira,hampir tersembul biji mata Hanif Farhan melihat adiknya itu,Ya Allah cantiknya adik aku.
”Hana!!Cantiknya!”ayat itu terkeluar tanpa sempat ditahan.
Hana Humaira dan Puteri Balkis hanya tersenyum sinis dengan kelakuan pilot handsome dihadapan mereka itu.
”Ape lar adik sendiri pun tak kenal ke? Kecewa betul,nak gantung diri kat pokok tauge lar macam ni.”aku sudah buat ayat sedih.
Hanif Farhan menyekeh kepala adiknya itu,tak habis-habis dengan lawak dia.”Sori la,along memang tak perasan tadi,tak sangka adik along selama ni perempuan rupanya.”Sakat Hanif Farhan.
Aku menjelir lidah tanpa tak puas hati.
“Dah la,Hana kau kena tukar baju sekarang still ada lagi sejam sebelum pernikahan tu bermula tak sempat nak siap nanti.”Puteri Balkis mengingatkan.
“Along keluar dulu orang nak tukar baju.”Aku segera menolak belakang along kearah pintu.
“Kejap!” Hanif Farhan berpatah balik menuju kearah Sally yang sedang duduk dimeja solek “Kau lelaki juga kan,so keluar adik aku nak tukar baju.” Along berkata serius sambil menarik tangan Sally keluar dari bilik.
Sally yang terkejut kerana tiba-tiba tangannya ditarik memandang Hanif Farhan dengan pandangan yang bersinar.
”Wah handsome nye mamat ni,eh siap pegang tangan aku lagi dia nak tackle aku ke? Bahagianya dunia.” fikiran Sally sudah ‘terpesong’ jauh.
 Aku memandang kearah cermin. Baju kurung bewarna putih serta tudung dengan warna senada sudah tersarung cantik. Muka yang selama ini tak pernah ‘kenal’ dengan make-up telah pun berubah 50% , kedua-dua belah tangan yang telah dilukis dengan inai dipandang lama.
Ya Allah,betul ke apa yang aku buat ni.Berkahwin dengan seorang lelaki yang tak pernah aku kenali sebelum ini ketika usia yang masih muda,mampukah aku menjadi seorang isteri yang baik kepada suamiku nanti Ya Allah.
Rasa takut muncul tiba-tiba.Takut sekiranya tidak dapat menjalankan tanggungjawab sebagai seorang isteri dengan baik sekaligus menyebabkan ‘saham’ akhirat bertambah banyak.
“Takpe Hana,kau kan dah buat perjanjian dengan bakal suami kau,Insya-Allah semuanya akan okey.”Aku menyedapkan hati yang resah.
“Adik dah siap?”Puan Zurah dan Encik Amrizal melangkah masuk kedalam bilik diiringi oleh Hanif Farhan.
Aku mengangguk sambil tersenyum kearah mereka.Puteri Balkis meminta izin untuk beredar mungkin kerana ingin memberikan ruang kepada kami sekeluarga.
Ibu memegang erat tangan kananku.Setitis air mata jatuh kepipi tua itu “Dah besar anak kita kan bang? Dah nak kahwin pun.”Ujar ibu sambil sebelah tangannya mengusap kepalaku.
Air mataku turut mengalir perlahan,sayu mendengar kata-kata yang lahir dari mulut ibu ketika itu.”NI awat adik nangis,comot make-up nanti dah tak cantik.”ibu bersuara sambil mengelap cermat air mataku.
“Hana”aku memandang abah yang berdiri dihadapanku
“Kamu bakal menjadi isteri orang nanti,behave yourself okey? Hana bukan lagi seperti ‘Hana’ yang dulu nak lakukan apa pun nanti kena minta izin suami kamu dulu faham.Jangan terburu-buru membuat keputusan bila ada masalah nanti,bincang elok-elok dengan Iskandar.”Abah memberi nasihat.
Aku hanya mengiyakan kata-kata abah.”Lepas ni Hana bukan lagi dibawah tanggungjawab ibu dan abah lagi dah bukan juga tanggungjawab along,Hana adalah tanggungjawab suami kamu, jangan ingkar arahan dia selagi tak bertentang dengan syarak ye nak.”
Tanpa sedar Encik Amrizal turut mengalirkan air mata berat hatinya untuk melepaskan Hana Humaira tetapi sudah ditakdirkan Allah bahawa hari ini segala tanggungjawab yang diamanahkan oleh Allah kepadanya akan diserahkan kepada seorang insan yang bernama suami kepada Hana Humaira.
Doanya semoga anak gadis yang dijaga selama 21 tahun dengan penuh kasih dan sayang itu bahagia dan cekal menghadapi segala rintangan yang bakal dihadapi kelak.
Hanif Farhan yang dari tadi diam,bersuara “Ibu abah dah la,adik bukannya pergi mana pun.Senyum la sikit,sedih macam ni tak best la.”Dia cuba untuk memeriahkan kembali suasana.
“Betul cakap along,adik tak pergi mana-mana pun.Walaupun selepas ni adik dah jadi isteri orang adik tetap satu-satunya anak perempuan Encik Amrizal dan Puan Zurah yang comel,baik hati ,nakal dan gila-gila.Ibu and abah jangan la sedih macam ni nanti adik pun sedih juga.Kesian Iskandar nanti tengok bakal bini dia macam mak lampir.”Dalam sedih sempat juga aku bergurau.
Encik Amrizal,Puan Zurah serta Hanif Farhan hanya tergelak kecil mendengar kata-kata Hana Humaira.
“Ya walau apa pun terjadi selepas ini,adik tetap Hana Humaira kami yang comel,baik hati dan nakal.Tak de sape yang boleh menidakkan kenyataan itu”Hanif Farhan bersuara mewakili ibu bapanya.Mereka sekeluarga berpelukan.
PIntu diketuk dari luar,kemudian terjengul kepala mak long Zainab kakak sulung Puan Zurah dimuka pintu “Dah siap ke semua? Tok kadi dah sampai.”
Abah dan ibu segera beredar ke luar bilik untuk menyambut tetamu yang sudah sampai diekori oleh along.Seminit kemudian Puteri Balkis masuk kedalam bilik bersama Tasha dan Zoe.
Tasha ialah sepupu kepada Puteri Balkis merangkap sahabatku manakala Zoe,gadis Pan Asia itu merupakan kawan baikku dan Puteri Balkis sejak dari  tingkatan satu lagi.
 “Wah,cantiknya kau Hana!! Patut la Balkis cakap jangan terkejut bila tengok kau” Zoe bersuara teruja.
“A’ah la Zoe, memang cantik!! Macam bidadari.” Giliran Tasha pula bersuara. “Jelousnya Tasha!”
Aku hanya tersenyum malu mendengar kata-kata mereka “Sudah-sudah lar tu,asyik puji aku je pecah baju kurung aku nanti sape susah.”
Pecah ketawa keempat-empat gadis itu dengan jawapan spontan Hana Humaira.
Rombongan pengantin lelaki dah sampai!! Entah suara siapa yang menjerit memaklumkan tentang itu  sehingga mereka yang berada didalam bilik turut boleh mendengar.Tak sakit tekak ke jerit macam gittu??
Hati yang tenang berdegup kembali malah lebih kuat dari yang tadi.Tarik nafas Hana..... Hembus.... Tarik.... Tak payah hembus,satu suara berbisik jahat ditelinga Hana Humaira.. Gila mati aku nanti,tak pasal-pasal pula dianggap bunuh diri kerana tak mahu berkahwin,kecoh satu Malaysia nanti.
Rombongan pengantin lelaki  telah berada diruang tamu.Agak sesak juga keadaan diruang tamu itu kerana masing-masing tidak mahu ketinggalan menyaksikan upacara pernikahan Hana Humaira dan Iskandar Haqiem yang bakal berlangsung beberapa minit sahaja lagi.
Iskandar Haqiem yang tampak segak berbaju melayu berwarna sedondon dan bersamping hitam sudah duduk menghadap tok kadi.Nampak sahaja tenang sebenarnya dalam hati hanya Allah saja yang tahu bertapa nervousnya dia.
“Handsomenya pengantin lelaki..Bla bla bla... Kalau jadi pakwe aku… Bla bla bla” Kedengaran suara nakal atau lebih tepat lagi gedik plus mengada-ngada memuji ketampanan pengantin lelaki.
Hana Humaira yang sedang duduk diatas katil hampir pengsan apabila seorang wanita yang berumur lebih kurang ibunya meminta agar dia keluar bilik dan menyertai yang lain.
“Pengantin perempuan dah ada kat sini ke?” Aju tok kadi meminta kepastian.
“On the way.”Entah suara siapa yang jawab pertanyaan itu sehingga membuatkan para tetamu ketawa kuat, bergegar ruang tamu rumah Encik Amrizal.
Muhammad Iskandar Haqiem segera mengangkat kepala apabila mendengar jawapan yang diberi.Matanya terpaku kepada satu susuk tubuh yang memakai baju kurung yang sama warna dengannya.”Ya Allah,bini aku ke tuh? Subahanallah,cantiknya dia Ya Tuhan.”
Aik?? Akad nikah pun belum dah anggap anak orang ‘bini’.Haih.....
Aufal Ameen yang perasan mata sahabatnya itu tidak beralih dari memandang pengantin perempuan menyiku perlahan “Hoi sudah la tu,tak kemananya Hana tu yang kau pandang dia macam nak makan.” Iskandar Haqiem hanya tersengih malu.
Disuatu sudut yang menempatkan kaum hawa.”Cantiknya pengantin perempuan...Padan lar diorang dua orang,bla bla bla...”
Aku  duduk diatas pelapik yang telah dikhaskan untukku.Ibu tercinta sudah tersenyum disebelah kiri manakala emak mentua tersayang sudah berada disebelah kanan.
Aku segera menghulurkan tangan untu bersalam tetapi salam itu tidak bersambut.
Datin Aisyah segera membawa aku kedakapannya”Cantiknya menantu mama.”
Aku membalas pelukan emak mentuaku walaupun agak terkejut dengan tindakkan spontannya.
“Kalau dah ada elok kita mulakan sekarang.”Tok kadi menyuruh salah seorang pembantunya bangun mendapatkan aku,satu borang yang memerlukan tanda tanganku disua.Dengan lafaz bismillah aku menurunkan tanda tanganku seperti yang diminta.
Tok kadi memulakan majlis akad itu dengan membaca doa dan berselawat ke atas junjungan mulia Nabi Muhammad SAW  diikuti dengan khutbah nikah.Setelah selesai membaca khtubah nikah dan sebagainya tok kadi menjabat tangan dengan pengantin lelaki.
“Muhammad Iskandar Haqiem bin Muhammad Kamal,berwakilkan aku,aku nikah akan dikau dengan Hana Humaira  binti Muhammad Amrizal  dengan mas kahwinnya sebanyak RM73.00 tunai.”tangan digoncang sedikit oleh tok kadi.
“Aku terima nikahnya Hana Humaira binti Muhammad Amrizal dengan mas kahwinnya sebanyak RM73.00”
 Sah!! Dengan hanya sekali lafaz aku kini sah menjadi isteri kepada lelaki bernama Muhammad Iskandar Haqiem.Sejarah telah tercipta,satu lagi ‘masjid’ telah dibina pada tengah hari itu! Mulai saat ini aku akan menyandang gelaran ‘Puan Hana Humaira’ pula.
Selesai doa dibaca, Iskandar Haqiem bangun dan berjalan kearah aku untuk upacara membatalkan wuduk.Dia duduk bersila bertentangan denganku,sebentuk cincin emas yang bertatahkan sebutir berlian disarungkan ke jari manis.Teragak-agak aku menunduk untuk mencium tangan suamiku.
Hampir sahaja aku pengsan apabila bibir Iskandar Haqiem menyentuh lembut dahi aku.Saudara-mara terdekat sibuk mengambil gambar sebagai kenangan.
Lama bibir itu hinggap didahi sehingga ada suara nakal mengusik kami berdua.”Ehem-ehem,lama sangat tu.Sabar ya pengantin.”Usikan itu disambut dengan tawa kuat oleh semua orang.
 Siot betul,sape lar yang buat lawak antarabangsa waktu-waktu macam ni.  Geram sungguh aku dengan usikan itu.
Pasangan pengantin bersalaman dengan ibu bapa mentua masing-masing,kemudian mereka beralih kepada kaum-kerabat yang lebih tua sebagai tanda hormat.
Sesi bergambar pula berlangsung setelah bersalaman dengan ahli keluarga dari kedua-dua belah pihak, jurugambar yang telah dibayar untuk merakamkan detik terindah itu meminta agar pasangan pengantin pula ‘beraksi’.Terkejut aku dengan pemintaan jurugambar itu.
 “Biar betul dia ni,memandai aje.”omel hatiku tak puas hati.
Namun Iskandar Haqiem sebaliknya,dengan senang hati dia memenuhi permintaan jurugambar itu. Dengan selamba dia memaut bahu Hana Humaira.
 “Mak ai!! Sedap aje pegang bahu aku.”aku sudah menjeling kearah suamiku itu tapi Iskandar Haqiem hanya buat tak nampak.
Iskandar Haqiem mengakui sebenarnya dia telah jatuh cinta dengan perempuan didalam dakapanya kini sejak dari pertemuan mereka pertama kali dulu lagi,pertemuan  yang membawa pertelingkahan antara kedua-duanya, Cuma dia mengambil masa yang agak lama untuk menyedari akan kewujudan cinta itu sehinggalah dia terpandang Hana Humaira sebentar tadi.
Hana Humaira sudah rimas dengan rangkulan Iskandar Haqiem segera berdehem kuat.Dia hanya tersenyum sinis apabila suaminya memandang tepat pada mukanya.
Iskandar Haqiem yang tersedar bahawa dia masih memeluk Hana Humaira segera merungkai pelukan.”Aduhai...Malu aku”getus hatinya.
“Lagi sekeping kali ini pengantin lelaki cium pengantin perempuan.”jurugambar yang mengalahkan paparazzi itu mengarah mereka.
Blushing!! Pipi Hana Humaira yang putih itu sudah merah seakan buah tomato apabila mendengar permintaan jurugambar itu.
Tanpa sempat dia membuka mulut.. Cupp!! Satu ciuman hinggap betul-betul di pipi sebelah kanannya.Ternyata tindakan itu sangat memuaskan hati jurugambar dia hanya tersenyum lebar kemudian segera berlalu keluar bilik.
Aku memegang pipi kananku,lelaki yang ‘bertanggungjawab’ mencium aku itu dipandang tajam.Renungan maut dihadiahkan kepadanya.
“What?”Iskandar Haqiem berpura-pura tidak mengerti.
“What?! You kiss me Iskandar”hampir tidak kedengaran suara aku kerana terlalu geram.
“Owh yang tu.Tak salahkan saya cium wife saya.”Ujar Iskandar Haqiem selamba habis,kemudian dia segera menarik tangan Hana Humaira menuju ke bawah khemah makan.

Sarangheyo Oppa! Bab 9

Bab 9
Tak nak!! Orang cakap tak nak pakai,tak nak la!! Satu suara menjerit kuat kerana dipaksa melakukan sesuatu yang tidak disukainya.
“Ya Allah budak ni,mana boleh tak pakai semua orang yang nak kahwin kena pakai benda ni.”kedengaran satu lagi suara yang sedang memujuk.
“Ibu adik tak nak..”aku merayu ibu yang berada disebelah.”Adik tak suka pakai benda ni,geli la.”Hampir menangis aku sebaik sahaja melihat ibu menggelengkan kepala.
“Adik nak geli apa,inai ni kan semua orang pakai.”Lembut Puan Zurah memujuk anaknya “sudah-sudah,jangan buat perangai macam ni malu.Kesian kak Emy ni kalau adik buat perangai.”
“Hana jangan risau,inai ni dalam masa dua tiga minggu hilang la.”Kak Emy yang diupah untuk melukis inai di kedua-dua belah tapak tangan bakal pengantin perempuan bersuara.
Tak pernah sepanjang hidupnya melihat bakal pengantin perempuan teriak-teriak tidak mahu memakai inai seperti gadis dihadapannya ini.
Dua tiga minggu baru nak hilang?! Hampir pengsan aku mendengar,mau merana aku dua tiga minggu nanti,dibuatnya inai ni tak hilang-hilang macam mana aku nak pergi kuliah.
“Jangan risau la,kan semester break adik dua bulan lagi baru habis.”Ujar Puan Zurah seperti tahu apa yang sedang difikirkan oleh anaknya itu.
Aku hanya mendiamkan diri,kak Emy cepat-cepat menjalankan tugasnya yang terganggu tadi.Sepuluh minit berlalu,empat puluh lima minit.
“Ya Allah Ya Tuhanku,terseksanya hambaMu ini.”Rintih hati Hana Humaira.”Akak,lambat lagi ke? Dah naik lenguh buntut saya duduk kat bawah ni.”
“Sikit je lagi tapi kalau kamu dah lenguh sangat bangun,kita buat kat meja.”Kesian jugak kat budak ni.
“Tak pe lah akak pun cakap sikit aje lagi,kita habiskan dekat sini je.”aku memutuskan untuk terus ‘bertapa’ disini.
Dua puluh minit berlalu.”Err….Akak..”
 “Siap! Dah siap Hana,kalau kamu lenguh sangat kamu boleh bangun sekarang,lepas sejam baru kamu boleh cuci tangan kamu tu.”Akak Emy memintas kata-kata ku.
Aku hanya tersenyum “Kamshamida akak,thank you.” Aku membelek kedua-dua belah tanganku yang kini sudah penuh dilukis menggunakan inai yang bermotifkan flora.”Cantik” Tetap memuji kecantikkan inai yang dilukis walaupun pada mulanya membantah sakan.

“Wah cantiknya, Hana!!” Tiba-tiba Puteri Balkis menerpa kearah kawannya yang sedang menonton tv itu.
“Well,aku memang cun pun kau je baru perasan.”aku sudah naik lif tekan sendiri.
Eleh perasan la minah ni,tapi memang betul pun kau cun.”Huh,perasan.Aku cakap inai yang dilukis kat tangan kau tu yang cantik bukan kau.”Puteri Balkis berdalih.
“Whatever” aku membalas,malas bertengkar dengan Puteri Balkis.
“So?” soal Puteri Balkis tiba-tiba.
“So? So what?”tak faham aku dengan kawan aku seorang ini tiba-tiba aje ‘so-so’ kat sini, kalau lagu ‘Soley-soley’ yang dalam filem Hantu Kak Limah Balik Rumah tu aku tau la.
Puteri Balkis mendengus kuat “Tell me about your date yesterday”
Aku sudah buat muka skupang “Date? Masa bila aku buat date kelmarin?” aku buat-buat lupa padahal sampai mati pun aku takkan lupa peristiwa tu,Iskandar Haqiem surat perjanjian and everything.
“Hoi,kau ni berangan pula.Cita la kat aku macam mana rupa bakal suami kau tu?”tanya Puteri Balkis tak sabar.”Ensem tak,macho? Tinggi?? Putih??”
Kecoh la minah ni.”Kau datang dengan sape mana mama papa kau?”aku segera mengalih perhatian Puteri Balkis.
“Dorang kat luar tengah tolong buat ape entah kan esok pernikahan kau and please jangan tukar topik”macam aku tak tahu taktik kau Hana.
Hmmm,nak bagitau ke tak bagitau ke tak?? Alah,bagitau aje la bukan ralat pun.
“Okey aku bagitau kau tapi promise me something,kau tak boleh bersuara selagi aku tak habis cerita kalau tak aku tak kan bagitau kau ape pun.”seperti ceti haram aku memberi amaran.
Puteri Balkis membuat isyarat seperti menzip mulutnya tanda setuju.
Aku menceritakan semua yang berlaku antara aku dan Iskandar Haqiem di Mc’d kelmarin.Penuh kusyuk Puteri Balkis mendengar tanpa berani untuk bersuara kerana takut dengan ‘ugutan’ aku tadi.”…..So lepas tu aku blah aje lar dari situ.”sekian..
Puteri Balkis yang masih lagi terkaku tanpa suara.”Oii cik kak!” Jeritku sambil menolak perlahan bahu Puteri Balkis.
“so maknanya Muhammad Iskandar Haqiem Bin Dato’ Kamal yang pernah kau ‘sound’ dulu tu bakal suami kau dan merupakan anak kawan baik abah kau?” Puteri Balkis seolah-olah meminta kepastian.
“Ye lah,kan aku dah bagitau kau tadi.”Spoil betul puteri bunian sorang ni.Kura-kura dalam perahu,benda dah clear buat-buat tak tahu.
“Wah… Tahniah-tahniah bertuah kau dapat suami macam tu.Pakej lengkap sempurna serba-serbi,rupa ada,gaya ada yang penting duit berkepuk-kepuk.”Puteri Balkis bersuara gembira.
“Banyak la kau bertuah,yang kau puji dia melambung-lambung ni awat? Kau pun syok kat dia ke kalau betul elok sangat la tuh,boleh kau jadi madu aku.”aku memberi cadangan.
Sementara hati tengah ikhlas ni baik aku offer siap-siap,dapat juga aku payung emas kat akhirat nanti.Ha ha ha
Pap!! Puteri Balkis menghadiahkan satu tamparan kepada Hana Humaira,”ada ke patut dia offer aku jadi madu dia.Tak patut betul!”