Monday, 19 December 2011

Sarangheyo Oppa! Bab 9

Bab 9
Tak nak!! Orang cakap tak nak pakai,tak nak la!! Satu suara menjerit kuat kerana dipaksa melakukan sesuatu yang tidak disukainya.
“Ya Allah budak ni,mana boleh tak pakai semua orang yang nak kahwin kena pakai benda ni.”kedengaran satu lagi suara yang sedang memujuk.
“Ibu adik tak nak..”aku merayu ibu yang berada disebelah.”Adik tak suka pakai benda ni,geli la.”Hampir menangis aku sebaik sahaja melihat ibu menggelengkan kepala.
“Adik nak geli apa,inai ni kan semua orang pakai.”Lembut Puan Zurah memujuk anaknya “sudah-sudah,jangan buat perangai macam ni malu.Kesian kak Emy ni kalau adik buat perangai.”
“Hana jangan risau,inai ni dalam masa dua tiga minggu hilang la.”Kak Emy yang diupah untuk melukis inai di kedua-dua belah tapak tangan bakal pengantin perempuan bersuara.
Tak pernah sepanjang hidupnya melihat bakal pengantin perempuan teriak-teriak tidak mahu memakai inai seperti gadis dihadapannya ini.
Dua tiga minggu baru nak hilang?! Hampir pengsan aku mendengar,mau merana aku dua tiga minggu nanti,dibuatnya inai ni tak hilang-hilang macam mana aku nak pergi kuliah.
“Jangan risau la,kan semester break adik dua bulan lagi baru habis.”Ujar Puan Zurah seperti tahu apa yang sedang difikirkan oleh anaknya itu.
Aku hanya mendiamkan diri,kak Emy cepat-cepat menjalankan tugasnya yang terganggu tadi.Sepuluh minit berlalu,empat puluh lima minit.
“Ya Allah Ya Tuhanku,terseksanya hambaMu ini.”Rintih hati Hana Humaira.”Akak,lambat lagi ke? Dah naik lenguh buntut saya duduk kat bawah ni.”
“Sikit je lagi tapi kalau kamu dah lenguh sangat bangun,kita buat kat meja.”Kesian jugak kat budak ni.
“Tak pe lah akak pun cakap sikit aje lagi,kita habiskan dekat sini je.”aku memutuskan untuk terus ‘bertapa’ disini.
Dua puluh minit berlalu.”Err….Akak..”
 “Siap! Dah siap Hana,kalau kamu lenguh sangat kamu boleh bangun sekarang,lepas sejam baru kamu boleh cuci tangan kamu tu.”Akak Emy memintas kata-kata ku.
Aku hanya tersenyum “Kamshamida akak,thank you.” Aku membelek kedua-dua belah tanganku yang kini sudah penuh dilukis menggunakan inai yang bermotifkan flora.”Cantik” Tetap memuji kecantikkan inai yang dilukis walaupun pada mulanya membantah sakan.

“Wah cantiknya, Hana!!” Tiba-tiba Puteri Balkis menerpa kearah kawannya yang sedang menonton tv itu.
“Well,aku memang cun pun kau je baru perasan.”aku sudah naik lif tekan sendiri.
Eleh perasan la minah ni,tapi memang betul pun kau cun.”Huh,perasan.Aku cakap inai yang dilukis kat tangan kau tu yang cantik bukan kau.”Puteri Balkis berdalih.
“Whatever” aku membalas,malas bertengkar dengan Puteri Balkis.
“So?” soal Puteri Balkis tiba-tiba.
“So? So what?”tak faham aku dengan kawan aku seorang ini tiba-tiba aje ‘so-so’ kat sini, kalau lagu ‘Soley-soley’ yang dalam filem Hantu Kak Limah Balik Rumah tu aku tau la.
Puteri Balkis mendengus kuat “Tell me about your date yesterday”
Aku sudah buat muka skupang “Date? Masa bila aku buat date kelmarin?” aku buat-buat lupa padahal sampai mati pun aku takkan lupa peristiwa tu,Iskandar Haqiem surat perjanjian and everything.
“Hoi,kau ni berangan pula.Cita la kat aku macam mana rupa bakal suami kau tu?”tanya Puteri Balkis tak sabar.”Ensem tak,macho? Tinggi?? Putih??”
Kecoh la minah ni.”Kau datang dengan sape mana mama papa kau?”aku segera mengalih perhatian Puteri Balkis.
“Dorang kat luar tengah tolong buat ape entah kan esok pernikahan kau and please jangan tukar topik”macam aku tak tahu taktik kau Hana.
Hmmm,nak bagitau ke tak bagitau ke tak?? Alah,bagitau aje la bukan ralat pun.
“Okey aku bagitau kau tapi promise me something,kau tak boleh bersuara selagi aku tak habis cerita kalau tak aku tak kan bagitau kau ape pun.”seperti ceti haram aku memberi amaran.
Puteri Balkis membuat isyarat seperti menzip mulutnya tanda setuju.
Aku menceritakan semua yang berlaku antara aku dan Iskandar Haqiem di Mc’d kelmarin.Penuh kusyuk Puteri Balkis mendengar tanpa berani untuk bersuara kerana takut dengan ‘ugutan’ aku tadi.”…..So lepas tu aku blah aje lar dari situ.”sekian..
Puteri Balkis yang masih lagi terkaku tanpa suara.”Oii cik kak!” Jeritku sambil menolak perlahan bahu Puteri Balkis.
“so maknanya Muhammad Iskandar Haqiem Bin Dato’ Kamal yang pernah kau ‘sound’ dulu tu bakal suami kau dan merupakan anak kawan baik abah kau?” Puteri Balkis seolah-olah meminta kepastian.
“Ye lah,kan aku dah bagitau kau tadi.”Spoil betul puteri bunian sorang ni.Kura-kura dalam perahu,benda dah clear buat-buat tak tahu.
“Wah… Tahniah-tahniah bertuah kau dapat suami macam tu.Pakej lengkap sempurna serba-serbi,rupa ada,gaya ada yang penting duit berkepuk-kepuk.”Puteri Balkis bersuara gembira.
“Banyak la kau bertuah,yang kau puji dia melambung-lambung ni awat? Kau pun syok kat dia ke kalau betul elok sangat la tuh,boleh kau jadi madu aku.”aku memberi cadangan.
Sementara hati tengah ikhlas ni baik aku offer siap-siap,dapat juga aku payung emas kat akhirat nanti.Ha ha ha
Pap!! Puteri Balkis menghadiahkan satu tamparan kepada Hana Humaira,”ada ke patut dia offer aku jadi madu dia.Tak patut betul!”










No comments:

Post a Comment