Thursday, 15 December 2011

Sarangheyo Oppa! Bab 5

Bab5
“Apa?!!” Terkejut beruk aku mendengar apa yang disampaikan oleh ibu.Beruk pun tak terkejut macam aku.
“Ish kamu ni Hana,cuba perlahankan sikit suara tu,asyik nak menjerit aje.”Marah Puan Zurah hairan  betul dengan sikap anak gadisnya seoang ini.
Pantang diberitahu sesuatu yang memeranjatkan mesti menjerit punya.Pecah eardrum woo…
Aku hanya buat slumber apabila ditegur.”Ibu cakap budak tu setuju dengan cadangan parents dia?” Aku mengulangi fakta yang sudah jelas aku ketahui.”Ish kau ni memang cari nahas la,yang kau pegi setuju tu awat mangkuk?!” Bengang hati Hana memikirkan perkara itu.
“Ewah-ewah,sedap aje kamu panggil Iskandar tu budak” Tak senang telinga Puan Zurah mendengar anaknya menggelar Iskandar Haqiem begitu.
”Ingat Hana kamu tu baru 21 tahun,Iskandar tu dah 25 tahun tahu.Kamu kena hormat dia macam kamu hormat along kamu,faham?” Ujar Puan Zurah.
Aku hanya mencebik mulut tanda tak puas hati kerana ibu dari tadi asyik membela budak itu. Itu baru ‘bakal’ kalau sudah jadi menantu nanti entah-entah ibu terus campak aku kat tepi.. Waaa,tak sanggup!!
“Jadi kamu setuju ya Hana?” Puan Zurah bersuara perlahan.
Syushh... Jangan dengar Hana... Walaupun berdosa tapi kau kena pekakkan telinga.
“Hana... Adik sayang ibukan?” Alahai ibu sudah buat suara mendayu-dayu pulak dah...
Pekakkan telinga Hana.. Biarkan...... Fikirkan pasal benda lain...Bi Rain... Bi Rain…..
“Adik,ibu tahu adik sayang ibu kan?? Adik sanggup buat ape je kalau ibu suruhkan?” Puan Zurah bersuara lagi,kali ini lebih perlahan dari tadi.
Tahu sangat anak gadisnya itu akan turuti segala permintaannya apabila dia bernada seperti itu.
Aku hanya memandang ibu sedang pandangan yang penuh kasih sayang.Lama.Merenung ke arah mata ibu yang cantik bersinar-sinar.
Aku menarik nafas dalam-dalam kemudian  menggangguk lemah. Aku tak sanggup melihat ibu seperti ini,merayu aku untuk memenuhi hajatnya. Sungguh aku tak pernah sanggup melihat keadaan ibu sekarang. Sebagai anak aku sanggup lakukan apa sahaja walaupun itu melibatkan masa depanku.
“Adik setuju,demi Allah,adik redha dengan apa yang ibu dan abah aturkan untuk adik.”Perlahan air mataku menitis ke pipi.Sebak.
”Remember this ibu,your are everything to me,dan adik akan lakukan apa saja yang ibu suruh kalau itu dapat membahagiakan ibu.”Aku segera memeluk ibu “Adik sayang ibu sangat-sangat.”
Adik akan lakukan apa saja asalkan ibu dan abah bahagia.Ikrar aku.
Puan Zurah turut mengalirkan air mata. Bukan niatnya untuk memaksa Hana Humaira untuk segera berkahwin dengan pilihan mereka suami isteri tetapi naluri seorang ibu untuk melihat semua anak-anaknya bahagia membuatkan dia berbuat demikian.

No comments:

Post a Comment