Thursday, 15 December 2011

Sarangheyo Oppa! Bab 7

Bab7
Suasana di Mc’Donald sibuk dan sesak dengan orang ramai yang berpusu-pusu untuk lunch.
Jantung Iskandar Haqiem  berdegup kencang,cuak dia memikirkan apa yang bakal terjadi sebentar nanti.Apakah reaksi Hana Humaira apabila gadis itu mengetahui bahawa dialah lelaki yang bakal menjadi suaminya dua hari lagi.
Memikirkan perkara itu membuatkan Iskandar Haqiem tersenyum sendiri,tak sabar juga dia hendak melihat reaksi Hana Humaira sekejap lagi.
“Mana dia ni? Iskandar Haqiem melihat jam Polo ditangan sudah menunjukkan pukul 12.15pm. Hana Humaira sudah terlewat 15 minit.
“Ish,kan dah pesan jangan lambat.” Geram Iskandar Haqiem kerana terpaksa menunggu.
“Hai” Iskandar Haqiem memandang gadis dihadapannya “Ya?” dia tersenyum sedikit.
“Boleh I duduk sini?” Dengan gaya menggoda gadis itu bertanya.
Hek eleh minah ni,tak malu ke? Dah la baju macam tak cukup kain.Macam pakai baju adik dia aje.Kutuk Iskandar Haqiem dalam hati,hendah termuntah dia melihat gadis yang tanpa segan silu duduk semeja,bertentangan dengannya tanpa sempat dia memberi keizinan.
Meh sini aku ‘sekolah’kan kau sikit “Sori je cik..?”  
 “Emelda,but you can call me baby,kalau nak.” Tersengih panjang Emelda memperkenalkan diri.
“Cik Emelda,sorry to say sebenarnya awak dah duduk kat tempat tunang saya.” Tutur Iskandar Haqiem  bersahaja. “If you don’t mind,boleh tak awak duduk kat meja lain atau awak memang berminat untuk duduk disini? If yes,saya boleh cari meja lain.”
Berubah riak wajah Emelda mendengar kata-kata lelaki dihadapannya itu.Dengan perasaan sebal dia meningalkan lelaki yang sombong itu.Berlagak !
Jam sudah menunjukkan pukul 12.30pm,Hana Humaira sudah lambat 30 minit! Segera dia mencapai Samsung Galaxy S2 miliknya.Belum sempat dia membuat panggilan,telefonnya sudah berbunyi lagu Count On Me dendangan Bruno Mars.
Segera dia menekan butang hijau “Waalaikummusalam,awak kat mana ni? Saya dah lama sampai.” Tanpa bertangguh lagi dia menyoal si pemanggil.
“Dah sampai? Awak kat mana?” Diam. “Okey,awak jalan ke depan lagi.”Dia memberi panduan tentang kedudukan mejanya.
Tiba-tiba Iskandar Haqiem terpandang kelibat gadis yang memang ditunggu-tunggunya sedari tadi.”Saya dibelakang awak Hana.”
Aku yang masih tercari-cari segera berpaling mengikut arah yang diberitahu oleh Iskandar.
“Kau?!” Terkejut gila aku melihat lelaki yang berada dihadapanku ini.
 Iskandar Haqiem yang memang sudah mengetahui hakikat yang sebenarnya hanya tersenyum lebar melihat reaksi Hana Humaira.
“Ya,saya” Dengan gaya gentlemen,Iskandar Haqiem bangun sebagai tanda menghormati gadis itu “tak percaya ke? Saya yang call awak pagi tadi,Muhammad Iskandar Haqiem Bin Dato’ Kamal,bakal suami awak Cik Hana Humaira Amrizal.”dia memperkenalkan dirinya sekali lagi.
Aku? Masih terkejut. Tak sangka mamat yang pernah aku ‘sound’ dulu rupanya anak uncle Kamal dan bakal suami aku sendiri. Fikiran aku melayang teringatkan peristiwa beberapa bulan lalu.Alahai,malu aku..
Iskandar Haqiem hanya memandang sepi.”Saya tak tahu ape yang awak suka makan kat sini so ini bolehkan?” tanya Iskandar Haqiem sambil menyuakan Chicken Mc Deluxe yang dipesan untuk gadis itu.
Aku hanya mengangguk.”Err… Maaf sebab lambat 30 minit,aku..Ehh,saya cari parking tadi.”Jelas aku tanpa dipinta.
“It’s okey.” Itu yang dibalas Iskandar Haqiem walaupun sebenarnya dia teramat geram dengan Hana Humaira.
‘So,apehal awak nak jumpa saya?” Aku bertanya tenang.
Come on Is,ini peluang kau untuk berbincang dengan gadis ini.
”Ia pasal wedding kita yang akan berlangsung dua hari lagi.” Ujar Iskandar haqiem seolah-olah tiada perasaan.
Okey Hana,rileks dengar dulu apa yang dia nak cakapkan.Bertenang..Tarik nafas, hembus..Tarik.. Hembus..
Iskandar Haqiem memulakan “Saya pasti awak mesti dah taukan sebab kita terpaksa  berkahwin?”
Aku  hanya menggiakan sahaja kata-katanya. “So,saya tak pasti sekiranya awak dah ada yang punya atau belum.” Dia meminta kepastian.
“Saya tak ada teman lelaki,kalau itu yang awak maksudkan.” Seolah-olah tiada perasaan aku menjawab.
Lelaki dihadapanku ini hanya tersenyum mendengar jawapanku.”Okey kalau macam tu lagi bagus sebab kalau awak dah ada teman lelaki susah pula nanti hendak bagitau dia tentang perkahwinan ini.” Iskandar Haqiem masih lagi teragak-agak untuk memberitahu perkara yang sebenar.
Mustahil dia nak jumpa aku cuma sebab hal ini..”Macam ni la Is,saya boleh panggil awak Is kan?” aku memandang kearah Iskandar Haqiem,dia hanya anggukkan kepala
“Just straight to the point,saya tak rasa awak nak jumpa saya untuk menanyakan pasal hal itu aje kan?” Aku membuka ‘lorong’ untuk Iskandar Haqiem berterus terang.
Iskandar Haqiem yang mendengar kata-kata  Hana hanya memandang tidak percaya kearah gadis itu.Macam tahu-tahu aje budak ni.
Iskandar Haqiem meletakkan satu sampul surat berisi surat perjanjian yang bakal ditandatangani olehnya dan Hana sebentar lagi diatas meja lalu disuakan kepada Hana Humaira.
 “Ape ni?” aku memandang pelik.
“Buka dan baca” Bagi Iskandar Haqiem biarlah Hana Humaira sendiri yang membaca isi kandungan sampul surat itu,lebih afdal mungkin.He he he..
SURAT PERJANJIAN ANTARA ISKANDAR HAQIEM DAN HANA HUMAIRA” .
 Aku memandang Iskandar meminta penjelasan.Siap dengan surat perjanjian segala.
Biar betul dia ni.Aku terus membaca isi kandungan perjanjian yang sudah ditulis oleh Iskandar Haqiem.
1.Harus mengormati antara satu sama lain.
2.Mesti menjaga batas pergaulan dan memberitahu setiap perkara yang ingin dilakukan.
3.Hana Humaira perlu mengikut Iskandar Haqiem berpindah ke kondo milik Iskandar Haqiem setelah berkahwin.
Tiga syarat yang digubal oleh Iskandar Haqiem dibaca dengan teliti.
“Okey saya setuju” aku hanya ikut rentak ‘permainan’ lelaki dihadapanku ini “tapi saya nak tambah lagi dua perkara.” Mana boleh hanya dia yang menetapkan syarat,aku pun nak juga.
“First,”aku mula menulis syarat keempat di ruang kosong A4 “Iskandar Haqiem tidak akan melarang atau membantah minat dan kesukaan Hana Humaira selagi tidak bertentangan dengan syariat Islam.” Iskandar Haqiem terus bersetuju.
“Syarat kelima ialah,Hana Humaira dan Iskandar Haqiem akan tidur dibilik yang berasingan setelah berpindah ke kondo milik Iskandar Haqiem”aku hanya buat tak tahu apabila Iskandar Haqiem tergelak perlahan mendengar syarat aku yang kedua itu.
Siap.”Saya tambah dua syarat itu, kalau awak setuju kita boleh tandatangan sekarang.” Tutur aku sahaja.
Okey.Iskandar Haqiem menurunkan tandatangannya pada ruang yang sudah tersedia.
My turn,aku ikut cara kau Iskandar asalkan kau puas. Aku pasrah.
 Tanpa teragak-agak lagi aku terus menandatangani perjanjian itu.
“Owh ya,lagi satu.Jangan sampai orang lain tahu terutamanya our family pasal perjanjian ni,kalau perjanjian ini diketahui ramai secara auto perjanjian ini akan terbatal,okey?” Dia mengingatkan aku.
Aku hanya bersetuju,jam dipergelangan tangan dikerling sudah pukul 3.30 petang.
Terasa cepat masa berlalu.Aku teringat pesan ibu agar menjemput along di KLIA segera bangun untuk meminta diri.
“Err Hana.. “ aku berpaling kembali apabila terdengar nama aku dipanggil “Saya minta maaf kalau ini melukakan hati awak,awak boleh anggap saya sebagai kawan kalau awak nak walaupun dua hari lagi kita akan berkahwin.” Ujar Iskandar Haqiem ikhlas.
Aku yang agak terharu dengan kata maaf dari Iskandar Haqiem hanya tersenyum dan membalas
“sure,saya pun minta maaf pasal dulu.” Hanya itu yang mampu aku ucapkan.
Iskandar Haqiem menghantar pemergian Hana Humaira dengan perasaan yang bercampur baur.Antara perasaan sedih dan gembira.
Sedih kerana dia telah mencemarkan satu ikatan suci dengan perjanjian yang telah dipersetujui bersama,gembira kerana dia sudah tidak menyembunyikan apa-apa lagi dari pengetahuan Hana Humaira dan merasa sedikit bahagia.
 Ya Iskandar Haqiem mengakui bahawa dia berasa bahagia kerana berpeluang untuk berkahwin dengan gadis yang unik baginya, dan gadis itu adalah Hana Humaira Amrizal,gadis yang pernah bertengkar dengannya akibat pelanggaran kecil yang berlaku tanpa sengaja berbulan dahulu,gadis yang berjaya membuat jantungnya berdegup kencang tiba-tiba apabila dia memikirkan tentang gadis itu.
Ya Allah,sekiranya gadis yang bakal aku nikahi ini benar-benar tercipta dari tulang rusuk kiri ku maka Engkau permudahkanlah aku dalam menempuhi cabaran ini,dan bukakanlah hatiku untuk menyayangi dan mencintai dirinya.Amin








No comments:

Post a Comment