Thursday, 15 December 2011

Sarangheyo Oppa! Bab 8

Bab8
“Mana lar along ni,dah la orang call tak angkat.”Aku mengomel sendiri “Nak kata aku lambat sangat tak pun,Cuma lambat 20 minit aje..  He he he..” Dah macam orang gila dok gelak sorang-sorang.
Hana duduk ditempat duduk yang telah disediakan dibalai ketibaan itu sambil memandang sekeliling,mana tahu mungkin alongnya masih berada disekitar kawasan tersebut.
Dari duduk tak buat apa-apa macam ‘penunggu’ lagi afdal aku layan lagu.Segera aku mencapai ipod didalam poket seluar.Biasalah bukan nama Hana Humaira kalau keluar membawa beg tangan.
Terangguk-angguk aku mengikut rentak lagu yang didengar sedang dimainkan,pernah dulu aku dimarahi oleh abah kerana mengangguk kepala mengikut rentak lagu.
Tak ada faedah kata abah,daripada terangguk-angguk  mendengar lagu lebih baik berzikir.Dapat jugak pahala,tapi aku hanya buat tak endah sahaja dengan teguran itu.
Disuatu sudut yang tidak jauh dari tempat duduk Hana,Muhammad Hanif Farhan hanya tergeleng memandang adiknya yang sedang asyik dengan ipod ditangan. Hampir 5 minit dia tercongak disitu pun tidak diendahkan.
“Alahai,nasib aku ada adik macam dia ni.Stone aje,dah la lambat 20 minit bukannya nak cari,aku pulak yang kena patah balik cari dia kat sini.”ujar Hanif Farhan tidak bermaya. “Dah tu,syok aje layan ipod macam tak bersalah langsung!”
Muhammad Hanif Farhan segera mengatur langkah menuju ke arah adiknya yang masih tidak perasan akan kehadirannya disitu,niat ingin mengenakan Hana Humaira semakin membuak-buak.
Beberapa orang pramugari memandang Hanif Farhan yang dengan selamba melintasi mereka disitu,sukar untuk percaya lelaki kacak itu berlalu pergi tanpa menoleh kearah mereka seperti lazimnya lelaki lain lakukan apabila melintasi mereka .
Ternyata tarikan yang ada pada Muhammad Hanif Farhan begitu kuat kerana bukan hanya kumpulan pramugari tadi sahaja yang tidak lekang memandang bahkan juga para gadis yang berada disitu yang  turut tidak segan untuk memandang wajahnya.
Berbekalkan bentuk badan tegap dan raut wajah yang kacak disertakan juga dengan senyuman manis yang bisa membuatkan para wanita tergoda dan cair apabila memandang merupakan bonus baginya.Hanif Farhan bersyukur kerana dimemiliki kelebihan itu.
Tanpa membuang masa dia segera merampas Blackberry torch milik Hana.Hana Humaira yang tidak menjangka Blackberry torch miliknya dirampas seperti itu hanya terpaku seketika sebelum segera berpaling untuk melihat siapa pelaku itu.
“Woi,bagi balik BB aku!” Tanpa gentar walaupun sedikit aku bersuara.
”Ehh! Along!”jerit aku keriangan apabila melihat orang tersebut ialah Muhammad Hanif Farhan,abangku.
Aku segera merapati along kemudian memeluknya tanpa segan silu,Muhammad Hanif Farhan hanya ketawa akan tindakkan spontan adik kesayangan lalu membalas pelukan itu.Lama juga mereka berpeluk sehingga mengundang banyak mata memandang.
“I miss you adik!” ujar Hanif Farhan seraya melepaskan adiknya dari pelukan.Wajah adik kesayangan ditenung lama.
Sudah besar adik aku ni,dah nak kahwin pun. Hati Hanif Farhan terasa berat memikirkan tentang perkara itu.
“I miss you too along.”Aku membalas riang.Betul aku turut merindui satu-satunya abangku ini,rindu yang teramat sangat.
Hanif Farhan hanya tersenyum mendengar kata-kata adiknya itu.”Jom kita gerak sekarang,along dah tak sabar nak jumpa dengan ibu dan abah ni.”
“Okey,tapi sebelum tu “ aku menahan along yang sudah tidak sabar untuk pulang “sori sebab lambat,adik pergi Mid Valley tadi sebelum datang sini” aku menerangkan perkara sebenar kepada along walaupun tak sepenuhnya.
Hanif Farhan hanya tersenyum “Tak pe lambat 20minit aje,tak kisah pun “ dia mengusap kepala adiknya “tapi adik kena belanja along makan.” Ha ha ha,inilah masa untuk aku mengenakan Hana.
Cehh…  Tadi kata tak pa,tak kisah lar tapi suruh aku belanja makan.Hantu punya along,ade je plan dia untuk merabakkan poket aku.
”Ye la,ye la..”
Dua beradik itu jalan bergandingan bahu menuju ke kereta yang berada ditempat parking.”Eh,wait! Mana beg along?” hairan aku selalunya along,kalau balik Malaysia begnya banyak mengalahkan perempuan kali ini hanya satu beg saja ditangan itupun beg yang disandang dibahu sebelah kirinya.
Pap! Hanif Farhan menepuk dahi “alahai beg ada kat tempat yang along duduk tadi,adik la ni sampai beg pun along lupa.”segera dia berlari ke pintu masuk untuk mengambil semula bagasinya yang tertinggal.
Aik? Aku juga yang salah? Hana hanya menggeleng kepala.
Suzuki Swift putih milik Hana Humaira meluncur  laju diatas highway,kali ni Hanif Farhan mengambil alih tempat duduk pemandu.”Adik dah fikir masak-masak ke?”
Hah? Aku memandang along yang sedang menumpukan sepenuh perhatian pada pemanduan.
“Along tanya,adik dah fakir masak-masak ke pasal wedding adik ni?” Hanif Farhan mengulangi pertanyaannya tadi.
“Hurmm,ya.”Hanya itu yang mampu aku katakan.
“Humm ya?”along mengulang jawapan aku tadi dengan nada mengejek “hanya tu jawapan adik? Adik betul ke dah ready ni? Benda kahwin macam ni bukan boleh dibuat main.” Hanif Farhan memandang  tidak puas hati kearah adiknya yang hanya mendiamkan diri.
Diam tidak berjawab.Dia menghela nafas,tak patut aku cakap macam tu kesian adik dia hanya ikut cakap ibu and abah je.. Hanif Farhan sudah berasa serba salah.
“Adik jangan salah faham,along bukan marah adik.Along cuma tanya je kalau adik terasa dengan pertanyaan along itu,along minta maaf ye?” Hanif Farhan bersuara memujuk.
Diam lagi. ”Adik,kalau adik rasa adik tak boleh lakukan seperti yang ibu dan abah suruh jangan lakukan.Jangan paksa diri adik do something yang adik tak boleh.Terus terang dengan along,kita still ada dua hari sebelum pernikahan itu berlangsung,along akan tolong adik.” Sebagai abang kepada Hana Humaira dia tidak mahu melihat adiknya terpaksa mengikut kehendak orang lain walaupun parents mereka sendiri sedangkan adiknya itu terluka.
Dia tidak tega melihat Hana Humaira terluka setelah menjadi isteri kepada seorang lelaki yang tidak dia cintai ketika usia yang masih muda.Hanif Farhan terlalu sayang akan adiknya,hanya Hana Humaira saudara kandungnya dunia akhirat.
“Adik okey lar along,jangan risau.”aku membalas kata-kata along “adik sendiri yang setuju dengan perkahwinan ni.Don’t worry about me ok? “Aku menumbuk perlahan bahu along
“Just always at my side and lend me your shoulder when I feel like crying bila adik ada masalah nanti.” Hanya itu pintaku pada along.
“Sure,adik sendiri tau kan yang along akan sentiasa bersama-sama dengan adik tak kira la apa yang berlaku sekalipun.” Dia berjanji.
” Report along kalau Iskandar tak layan adik dengan layanan sewajarnya nanti,tahu la along nak buat apa.”Hanya itu yang dia mampu lakukan untuk melindungi adik kesayangannya itu.
Hana Humaira yang mendengar kata-kata alongnya itu hanya tersenyum. ”Adik sayang along.” Bisik hati kecilnya lalu tertidur.
“Ahh,sampai jugak akhirnya!” Muhammad Hanif Farhan bersyukur kerana tidak ditimpa sebarang musibah sepanjang perjalanan balik dari KLIA ke rumahnya.
Adik yang masih lena ditempat duduk penumpang dikerling “Hishh,dia ni memang bukan teman pemanduan yang baik,asyik tido aje memanjang.” Hanif Farhan mengomel sendiri sebelum mengejutkan Hana Humaira yang masih tidur.
Errrrhhh!!!! Hana Humiara mendepangkan tangannya.Lega,kurang sikit rasa lenguh badan aku ni.
“Ya Allah!! Perangai,tak senonoh langsung!” Terkejut Hanif Farhan  melihat gaya adiknya mengeliat itu.Nasib kau la Iskandar,dapat bini macam adik aku ni.
“Alar bising la along ni,tadi orang nak drive tak kasi,”Aku membebel tak henti “ni orang tido kacau pulak,jangan kacau la,tengok depan! Kang termasuk gaung ke hape ke sape susah? Tak sempat orang nak kahwin nanti.” Aku menutur spontan.
Pap!! Satu tamparan kecil hinggap dibahu aku.”Banyak la adik punya masuk gaung,along ni bawak Airbus taw,kalau setakat kereta ni kacang aje.” Hanif Farhan membalas kata-kata adiknya.
Aku yang mendengar terus menbuka mata “Hah,takbur!! Cakap….Ehh?? La dah sampai ke,asal along tak cakpa awal-awal??” Terus aku membuka seatbelt.Kalau la melanggar undang-undang jalan raya tidak dikenakan hukuman,tak akan aku pakai benda alah ni,rimas betul.  
“Macam mana nak cakap,orang tu tengah dok merapu meraban  tak tentu pasal.”Hanif Farhan memerli adiknya.
Aku menjelir lidah “Malas layan.” Terus membuka pintu kereta.”Dah sampai,along mana?” Tanya Puan Zurah kalut tanpa sempat Hana Humaira melangkah masuk kedalam rumah.
Ibu ni tak sempat aku nak ambik nyawa dia dah sergah,hurmm tak dan-dan nak jumpa along.”Along takde.Flight dia cancel sebab kena fly ke London.”He he he,sekali sekala menyakat ibu tak salahkan...
Riak wajah Puan Zurah yang tadinya ceria telah bertukar menjadi mendung serta-merta apabila mendengar berita itu,sedih hatinya kerana anak lelakinya masih tiada dihadapan mata.
“Oii adik ni,bukan nak tolong.....”Hanif Iskandar yang berada dimuka pintu terkejut kerana tiba-tiba dipeluk oleh ibu tanpa sempat dia menyapa ‘kekasih’ hatinya itu.
 Dia segera membalas pelukan ibu kemudian merungkaikan pelukan untuk bersalam dengan ibu.”Ibu sihat?”Tanya Hanif Farhan ambil berat,tangan Puan Zurah dicium perlahan.
Puan Zurah hanya mengangguk sambil tersenyum,anak lelakinya dihadapan  mata,Muhammad Hanif Farhan telah balik! Gembira sungguh hatinya.
Teringatkan sesuatu Puan Zurah segera berlipat maut mencari seseorang.”Hana Humaira!!” Kuat tak kuat suara Puan Zurah sehingga saudara mara dan jiran tetangga yang berada diluar turut terkejut mendengar pekikan itu.
Hampir tersembur air yang berada didalam mulut Hana Humaira apabila mendengar namanya dijerit seperti itu.”He he he,i’m sorry ibu.”Dia bergegas ke ruang tamu sebelum apa-apa perkara yang tidak diingini terjadi.
“Sori ibu,adik bergurau je tadi,taaarrraaaa... Along dah balik!” Sempat lagi aku membuat lawak antarabangsa.
Ya Allah,awat lar dengan anak aku sorang ni.Nakalnya tak pernah habis.”Meh sini,nak kena tau budak bertuah ni.” Laju aje jari Puan Zurah mencari telinga anaknya itu.
Tetapi aku lebih pantas cepat-cepat aku bersembunyi dibelakang along. “Sori la ibu,orang gurau je.”
Hanif Farhan yang tidak tahu punca hanya terkebil-kebil memandang ibu.”Kenapa ibu,ape adik buat sampai ibu marah macam ni?”
Encik Amrizal bergegas masuk kedalam rumah apabila terdegar bunyi suara isterinya yang menyinga. ”Kenapa ni Zu,dari luar boleh dengar suara kamu?”
“Ehh la dah sampai rupanya kamu along,sihat?” Baru Encik Amrizal perasan tentang kewujudan anak sulungnya disitu. ”Sihat,ayah?”Hanif Farhan menyua tangan untuk bersalaman dengan abahnya.
Encik Amrizal hanya mengangguk.”Ni kenapa ni,awat yang adik sembunyi dibelakang along tu?” Pelik-pelik betul anak bini aku hari ni.
“Ni anak bertuah ni lar,ade kepatut dia jawab yang flight along dia cancel sebab kena fly ke London bila saya tanya mana alongnya.Mau tak semput nafas saya ni abang oii.”Sekali nafas Puan Zurah mengadu kepada suaminya.
Terbeliak mata Hanif Farhan mendengar kata-kata ibunya,Hana Humaira yang masih berada dibelakang direnung tajam!
“Alamak mati  aku, along dah buat jelingan maut plak dah.”
Lain pula dengan Encik Amrizal,dia sedang ketawa terbahak-bahak mendengar aduan isterinya itu.
“Hana Hana… Meh sini” Encik Amrizal segera memanggil anaknya “jangan buat macam tu dah lain kali,nanti tak pasal-pasal banjir pula rumah kita sebab ibu kamu nangis.” Nasihat Encik Amrizal sambil mengusap kepala anaknya.
Fuhhh…. Selamat aku abah tak marah..Yea yea!!
 





No comments:

Post a Comment