Thursday, 15 December 2011

Sarangheyo Oppa! Bab 4

Bab4
“Hello…Waalaikummussalam?” Diam seketika.
”Abang dekat Mid Valley ni dengan Aufal,kenapa mama?” Tanya Iskandar Haqiem.
Pelik,tadikan aku dah inform mama yang aku nak keluar ke Mid Valley dengan Aufal hari ni. Hurmm.. Mama semenjak menopous around the corner ini asyik lupa aje memanjang…
“Yela,sebelum pukul 4.00 nanti abang balik” Iskandar berjanji.”Okey mama,I won’t forget it. I’m promise ma.”Iskandar dah membuat muka bosannya.
Aufal Ameen yang memandang sudah membuat muka.”Memang anak emak lar kawan aku sorang ni.”Kutuk hati Aufal.
“Okey,okey.. Hurmm,bye.. Waalaikummussalam.”Cepat-cepat Iskandar Haqiem memutuskan talian.
Ish,ish,ish…. Ape nak jadi dengan anak-anak sekarang.
“Apesal?” Cepat Aufal bertanya “Macam da hal emergency aje” Soal Aufal prihatin.
Prihatin ke menyibuk?? Entah..
“Mama aku yang call.” Iskandar bersuara lemah “Dia suruh aku balik sebelum pukul 4.00 ni.Tah hape yang mama aku nak bagitau entah.Kata hal penting.”Iskandar Haqiem hanya menjongket bahu tanda tidak tahu.
Hal penting? Apa ya? Sampai tak sempat nak bagitahu masa dinner nanti.Iskandar Haqiem bersoal sendirian.
Pening dia memikirkan perangai mamanya sekarang.Sejak dia menamatkan  pengajian dalam bidang perniagaan di salah sebuah universiti tempatan dan bekerja di syarikat milik papanya iaitu Dato’ Kamal , mamanya asyik berkelakuan pelik sahaja.
 Bila diajukan pertanyaan kepada papanya,orang tua itu hanya menggeleng tanda tidak tahu dan menyuruhnya agar tidak ambil peduli.
“Mungkin ada something yang mak long nak bagitau kau tu.”Auafal Ameen menenangkan sahabat baiknya.
Hubungan yang telah lama terjalin antara Aufal Ameen dengan Iskandar Haqiem membolehkan dia menggelar mama Iskandar Haqiem dengan gelaran ‘mak long’ manakala Iskandar Haqiem sendiri memanggil uminya dengan panggilan ‘maksu’ seperti sepupu-sepupunya yang lain.
“Hurmm,ya la..Jom balik,aku tak senang duduk selagi aku tak tahu ape yang mama plan sekarang.”Terbang mood Iskandar Haqiem untuk mencuci mata tengah hari itu.

Entah apa perkara penting yang mama hendak sampaikan padanya entah,sampai papa pun dikerah mama untuk pulang lebih awal dari biasa.
Hati Iskandar Haqiem sedikit cuak dengan hal yang bakal mama sampaikan nanti.
“Assalammualaikum ma,pa..” Dengan sopan Iskandar Haqiem menyapa orang tuanya yang sedang menikmati kuih yang disediakan oleh Mak Mah.
“Hurmm,waalaikummussalam.Duduk.”Dato’ Kamal mempelawa anakya untuk turut serta menjamah minum petang yang tersedia.
Iskandar Haqiem hanya akur.Seminit.Senyap.Lima minit kemudian.Masih lagi senyap.
“Tadi mama cakap ada perkara penting nak bagitau abang,”Iskandar Haqiem mengingatkan mamanya mengenai panggilan tadi. ”Ape ma?”
Datin Aisyah hanya tersenyum memandang wajah putera tunggalnya itu.
“Handsome betul anak aku ni..Cute aje muka dia kalau senyum”.Dalam diam Datin Aisyah memuji ketampanan dan kecomelan putera tunggalnya itu.
“Ma?” Curious. Iskandar Haqiem memang sudah tidak sabar hendak mengetahui apa yang mamanya ingin sampaikan.
Datin Aisyah memandang suaminya disebelah yang leka menjamah goreng pisang yang ke sepuluh keping tanpa menghiraukan mereka dua beranak.
“Abang lar yang bagitau Is pasal hal ni”Datin Aisyah meminta pertolongan Dato’ Kamal
“Ehh,kenapa abang pulak”Dato’ Kamal pura-pura terkejut dengan permintaan isterinya “Kan awak mama dia,awak la yang bagitau.”
“Abang!” Datin Aisyah sudah menarik muka.
“Ha,ye lar,saya yang cakap” Dato’ Kamal mengalah,mana tahan kalau isterinya sudah menarik muka macam gitu.Mau seminggu dia memujuk.
Iskandar Haqiem hanya tersenyum memandang kelakuan mama dan papanya.
“Dah tua pun still romantik mama dan papa aku ni” Dalam memuji sempat juga dia mengutuk.
“Macam mana dengan kerja kat ofis,okey?” Dato’ Kamal bertanya.
Aik? Kan papa ni satu ofis dengan aku,semua yang aku buat mesti kena laporkan kat papa dulu.Hairan.Iskandar Haqiem menggaru kepala yang tidak gatal.
“Okey aje pa.”Nak tak nak,dia kena jawab juga.
“Bagus la kalau macam tu.”Dato’ Kamal menghela nafas “Papa ada hal penting nak bagitau kamu ni.”
Iskandar Haqiem hanya memandang papanya penuh tanda tanya.
“Kamu ingat tak kawan lama papa?” Soal Dato Kamal tenang.
Kawan lama papa? Yang mana satu ni? Iskandar Haqiem hanya menggeleng kepala.
“Amrizal.”Dato Kamal mengingatkan anaknya.”Ingat?”
Amrizal?? Amrizal?? Owh ya,ingat! “Pak cik Ijai ke pa?” Iskandar Haqiem memastikan.
“Ha ingat pun.”Datin Aisyah menyampuk pantas.Sangkanya Iskandar Haqiem sudah melupakan sahabat baik suaminya itu.Tapi ternyata dia salah.
“Kenapa dengan pak cik Ijai pa?” Iskandar Haqiem masih tertanya-tanya kenapa papanya tiba-tiba menanyakan hal itu kepadanya.
“Kamu ingat  lagi tak dengan anak pak cik Ijai kamu?” Sambung Dato’ Kamal
Anak pak cik Ijai? Yang mana satu? Setahunya pak cik Ijai mempunyai dua orang anak.
Yang sulung  berumur 29 tahun kerana kalau tak salahnya anak sulung pak cik Ijai tua empat tahun darinya,anak pak cik Ijai yang kedua pula dia tidak pasti kerana dia terpaksa mengikut orang tuanya ke luar negara tidak lama setelah pak cik Ijai dan mak cik Zurah mendapat cahaya mata mereka yang kedua.
“Anak sulung pak cik Ijai? Yang nama Hanif Farhan tu ke?” soalan berbalas soalan.
Dato Kamal hanya tersenyum.Tak sangka Iskandar Haqiem masih mengingati nama anak sahabat baiknya itu.
Dato’ Kamal hanya menggeleng “Bukan Hanif yang papa maksudkan,tetapi adik perempuan kepada Hanif,Hana Humaira.Ingat tak?” Dato Kamal berterus terang.
Hana Humaira? Macam pernah dengar nama itu sebelum ini.Tapi dimana ya? Iskandar Haqiem bersoal jawab dalam hati.
“Is kan papa tengah tanya kamu tu?”Suara Datin Aisyah mengembalikan Iskandar Haqiem ke alam nyata.
He he he.Cover,cover,cover…Macam mana la aku boleh ter-berangan ni? Iskandar Haqiem hanya tersenyum malu.
“Tak ingat sangat lar pa,” Jujur dia menjawab
“Kalau macam tu takpa,sebenarnya papa pernah berjanji dengan pak cik Ijai kamu.” Dato Kamal berhenti sejenak,sebelum menyambung ”papa janji yang papa akan jodohkan kamu dengan anak perempuan dia iaitu Hana Humaira bila korang dah besar.”
Ahak,ahakk!! Tersedak Iskandar Haqiem mendengar kata-kata papanya itu.
Kahwin? Dengan anak pak cik Ijai? Biar betul? Aku baru 25 tahun nak kahwin.Muda lagi ni.Hati Iskandar Haqiem mula memprotes.
Datin Aisyah yang sedang menggosok belakangnya dipandang.
Berharap agar mamanya berkata semua yang papa beritahu itu hanyalah gurauan semata-mata.
Tapi malang,Datin Aisyah hanya mengganguk kepala sambil tersenyum lebar.
“Tapi ma,pa… Is kan muda lagi baru 25 tahun.Baru aje kerja,bukan senang nak jaga anak dara orang ma.”Iskandar Haqiem memulakan strateginya untuk membantah.
Ala,yang tu kamu jangan risau.Kami akan uruskan semuanya.Kamu Cuma perlu bersetuju dan sedia kan wang hantaran dalam RM10K macam tu aje” Balas Datin Aisyah.”RM10K tak jadi masalah bagi kamu kan?”
Iskandar Haqiem terdiam,tak tahu nak kata apa. Bukan ingin bermegah diri tapi memang benar apa yang mama kata RM10K bukan satu jumlah yang membebankannya,tapi dengan siapa yang dia bakal kahwin menyebabkan dia seperti hendak pengsan.
Dia membuang pandangan ke arah papa yang masih setia di situ.Papa hanya tersenyum tanpa memberi sebarang reaksi.
“Kalau macam tu,okey lar. Is ikut cadangan mama dan papa.” Iskandar Haqiem rela mengorbankan kebahagiaannya demi melihat parentsnya tersenyum gembira.
Alah,bercinta selepas kahwin okey apa.Iskandar Haqiem menyedapkan hatinya sendiri.
Pandai-pandai la aku kawtimm dengan ‘bini’ aku nanti.He he he



No comments:

Post a Comment